Jalan – Jalan Turki : Day-6 Pulang

Posted: May 13, 2016 in Travel

Hari terakhir di Istanbul,menuju kepulangan ke Jakarta, rencana kita hanya jalan-jalan sekitar Sultan Ahmet saja. Kebetulan ada monumen “Hippodrome” yang belum kita sambangin. Dulu, tempat ini merupakan arena  pacuan kuda. Sambil mampir ke tempat souvenir yang ternyata harga2nya tak sama dengan yang kita beli di Grand Bazaar -__-

Obelisk

Tak seperti biasanya, wilayah Sultan Ahmet terasa lengang. Selama di Turki kita bener-bener ga update berita, taunya Turki lagi mau Pemilu Legislatif, tapi kapan tanggalnya ga tau. Waktu di Goreme dapet hotel yang ada Tv, isinya berita Pemilu mulu tapi ga ngerti karena pake bahasa Turkiye :’) waktu kita jalan2 juga liat banyak spanduk di jalanan, mobil berisik kampanye  pake toa, persis kayak waktu kampanye di Indonesia gitu deh.  Pas balik ke Indonesia dan baca2 berita, ternyata pas tanggal 7 juni terakhir kita di Istanbul itu  adalah pas bersamaan dengan Pemilu. Pantesan sepiiiiiii….
Sebelum dzuhur, kita mampir makan dulu di sebuah resto yang pernah saya baca ulasannya di blog : Buhara 93. Lumayan ada Wifi gretongan-nya🙂 kalo harga sih jangan ditanya ya… Tetep berasa mahal buat kantong kita.  resto ini lumayan rame, ya iyalah… Karena kayaknya memang kerjasama dengan tour n travel. Pas kita makan sih belum gitu rame, tapi pas mau kelar, datanglah rombongan tour. Yang lucu waktu pengen nyobain kopi turki. Udah mahaaaal…gelasnya pun imut bener (kayak gelas sloki gitu buat minum alkohol gedenya), dan saya pun ga suka rasanya. Lebih enak kopi Indonesia. Percaya deh…

 


Belajar dari pengalaman, menjelang dzuhur kita udah siap duduk cantik di Blue Mosque. Jadi ga pontang-panting ketinggalan lagi sholat jamaah🙂 lucu banget pas kelar sholat kita lewatin tempat wudhu cowok diluar, ada anak kecil sendirian lagi wudhu. Pake sepatu, pas cuci kaki sepatunya ga dibuka. Sepatunya dia basahin! Hahaa… Ampun tu bocah. Tiba2 bapaknya datang dan nasehatin dia.

Jadwal jemputan kita ke Bandara jam 14.50. Udah males naik turun kendaraan plus bawa-bawa gembolan, soalnya harus naik tran ganti metro ke bandara. Kita memutuskan naik travel ke bandara, biayanya… Euro. Udah diwanti-wanti sama yg jaga hostel kita “jam 14.30 harus sudah ada di hotel. Orang Indonesia suka ketinggalan!”. Hadeuuuh… Malu2in aja ya😦

Tapi kita tidak ingin menambah kejelekan sifat orang Indonesia yang suka telat. Jam setengah 3 kita uda nongkrong di hostel, malah yg jemput ga dateng2. Akhirnya ngobrol2 dulu sama orang hostel dan ada satu traveller Jepang yg gabung. Cewek, sendirian, dan sudah sekitar 1 bulan keliling Turki. Hebat!

Yang bikin melongo sih dengerin ceritanya yang jaga hostel, lupa deh namanya siapa.. Anak ini masih muda banget, cerita kalau dia muallaf. Pindah dari Chille ke Turkey, boyongan ngajak Ortu-nya juga. Usianya masih twenty something, dan dia udah nikah punya anak 1. Pas ditanya sm si adek, tau Islam dr mana? Belajar dr mana? Secara di wilayah Amerika latin kan belum gitu banyak muslim. Dia cerita, setiap saya punya pertanyaan tentang sesuatu, saya googling. Semua ada jawabannya disitu. Luar biasa… Beruntungnya kita yg tinggal di tempat mayoritas muslim. Ada apa2 tinggal nanya sama Pa Ustadz🙂

Tak berapa lama, jemputan dr travel datang. Parkirnya jauuuh… Tapi enaknya ransel saya dia bawain. Anak muda yg baik dan ganteng! Hahaa… Sungguh banyak betebaran Zayn Malik wanna be di Turkey ini. Alhamdulillaah sampai bandara dengan cepat, dan masih banyak waktu menunggu boarding.

Penerbangan kita dari Istanbul ke Jakarta, transit di Doha. Ada kejadian unik waktu penerbangan Istanbul-Doha. Kebetulan kursinya dalam satu deret komposisinya 2-4-2. Saya dan si adek duduk di kursi tengah yang berisi 4 kursi. Di sebelah kita ada 2 cowok ikhwan tujuan Bahrain dengan gamis2 panjangnya. Sepanjang perjalanan, mereka bikin gorden pembatas dari selimut! Hihiii… Pas turun,baru keliatan wajahnya. Masya Alloh gantengnyaaaa…. Pantesan aja temennya bikin benteng pertahanan🙂
Sempat ketar-ketir pas transit karena waktunya pendek, ga sampai 2 jam, ketambah mendaratnya juga telat. Belom gate transfer yang antriannya panjang banget! Mau duluan juga susah, karena hampir semuanya penerbangan mepet. Akhirnya cuma bs pasrah. Lepas antrian kudu sprint lari-lari tengah malam menuju gate keberangkatan. Untungnya sih masih kebuka, dan banyak juga ternyata di belakang kita yg datang setelah kita. Pelajarannya adalah : kalo mau ambil penerbangan connecting flight, jangan ambil waktu transit yang mepet. Kemarin ga mikir sampe kesitu,soalnya takut promonya diambil orang keburu abis🙂

Sayang banget padahal. Kalo di Doha, ada city tour gratisan tanpa harus pake visa buat yg transitnya lama. Kan lumayan nambah2 pengalaman mengunjungi negara Timur Tengah. Ga bisa nyari2 tempelan kulkas. Hiks.. Tapi masih beruntung bisa menatap Qatar dari ketinggian dengan bentuk bangunannya yg unik2.

Akhir kata… Terimakasih ya Alloh. Mimpi saya pergi ke Turki akhirnya terwujudkan. Terimakasih Qatar airways atas promonya. Terimakasih Mbak Hanum atas bukunya “99 Cahaya di Langit Eropa” yang sanat menginspirasi perjalanan ini. Terakhir dan tak terhingga, terimakasih untuk Ibu saya yg akhirnya merelakan kepergian anaknya ini ke Turkey. Harap maklum, mamah sempet ketar-ketir karena kejadian ada turis Indonesia yang hilang untuk gabung ke ISIS :’)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s