Jalan Jalan Turki : Cappadocia (Day 2)

Posted: February 18, 2016 in Travel

 

Landscape Cappadocia1

 

Hari ke-2 di Cappadocia, kita jadwalkan paginya untuk melihat balon udara dari darat. Pengen tau aja gimana pemandangannya kalo gantian kita yang di darat, bukan yang ada di balon udara. Kita nyari bukit-bukit yang ada di sekitar Hotel biar pemandangannya bisa jelas terlihat.

Seru juga ternyata, pemandangannya sama kerennya. Cuma kalau dibawah pegel, karena harus turun naik bukit biar dapet pemandangan keren buat motret. Sampai-sampai orang diatas balon mungkin bingung liat kita yang kayak anak ilang. Cewek, berdua, keluyuran diatas bukit.

 

Udah pegel, puas jalan-jalan, motret, kita balik ke hotel buat sarapan. Senengnya disini, sarapan berlimpah. Jadi puas-puasinin makan biar sekalian jatah makan siang dirapel biar ngirit🙂  Keju aja banyak bentuknya, dan semua dimakannya digado gitu juga bisa. Habis sarapan, kita balik ke kamar buat istirahat dan packing. Jam 12 checkout, sementara jadwal keberangkatan bus kita ke Istanbul jam 19.30. Ga tau deh mau ngapain kita selama itu buat nunggu.

Masih banyak waktu, kelar packing saya tiduran dulu. Biar nanti-nanti aja mandinya sekalian mau jalan. Ternyataaaa…. Airnya mati! Fiuuuuh… Padahal kemarin malem udah ga mandi gegara udaranya yg dingin. Masa iya sekarang harus ga mandi lagi🙂 kalo sekarang ga mandi, berarti baru nemu air besoknya lagi. Soalnya semaleman kita bakal di jalan dan baru sampai Istanbul paginya.

Ditunggu sampai jam 11 air belum nyala, akhirnya saya pun beberes aja cuci muka sama lap-lap pakai tissue basah. Pas udah setengah siap, jam 11.30 air nyala! Grabak-grubuk laaah buru-buru mandi🙂 jam 12 harus sudah check out soalnya. Syukurnya, jam 12 kita udah beres dan siap di resepsionis buat diantar ke Otogar (terminal) for Free. Tapi tetep aja sih kita ngasih tips buat yg ngangkat-ngangkat ransel. Di Turki ini, budaya tips masih ada.

Oto Gar

 

Kantor Bus Metro di Cappadocia

Di otogar (terminal bus) kita bisa titip barang di kantor bus “Metro” (nama perusahaan bus yang kita naikin). Dari situ kita jalan-jalan ke sekitar otogar yang kemarin belum kita singgahin, takut pergi-pergi jauh naik bus. Ntar malah ketinggalan bus kan berabe. Sampai mati gaya, mau jalan-jalan naik turun bukit lagi capek. Akhirnya kita nongkrong di bawah bukit-bukit situ sambil menikmatin pemandangan dan makan siang ala kadarnya sisa-sisa makanan yang dipunya. Pas kita nongkrong itu, ada turis juga dari Bangladesh yang ikutan nongkrong. Si Adek yang hobby-nya ngobrol sama turis dr negara lain, pas dikasih celah dikit ditanya si bapaknya yang dari Bangladesh itu, mereka langsung seru ngobrol. Saya cuma jadi pendengar🙂

Si Bapak ini lagi tour sama keluarganya, karena jadwal tour lagi ga padet (beberapa dimajuin) akhirnya mereka punya jadwal kosong seharian buat jalan-jalan sendiri. Istri-nya  pilih tinggal di hotel buat istirahat, tau sendiri kan kalau ikutan tour  itu jadwalnya suka padet. Itu yg bikin males. Pas kita ngobrol, dateng gabung ngobrol anaknya sama menantunya yg masih muda-muda. Mereka juga sependapat sama kita, kalau mereka lebih suka jalan sendiri dibanding tour. Ga terikat waktunya. Kita sependapat, mungkin karena kita sama-sama masih muda🙂

Orang Bangladesh yg kita temui ini jauh dari yg kita bayangkan tentang orang Bangladesh. Mereka sepertinya berasal dari keluarga kaya dan terpelajar. Setelah dari Turki, mereka masih melanjutkan perjalanan ke Yunani. Woow…keren! Kita juga berbicara tentang gaya jilbab yang berbeda dari masing-masing negara. Mereka bilang, kita bisa menebak seorang muslimah dari gaya hijab-nya. Memang bener kata si anak ini, kita juga suka nebak-nebak kalau ketemu muslimah di jalan. Diliat dari gaya hijab-nya. Waktu mereka bertemu kita pun sudah bisa ditebak kalau kita dari Indonesia🙂

Penjual Souvenir

 

Toko Penjual Souvenir

Jualan Roti

Banyak Yang Jual Roti “Pentung”🙂

Ga lama mereka pamit untuk pergi ke tempat lain, dan kita pun tak lama ikut pergi juga nerusin jalan-jalan yang bingung mau kemana lagi🙂 setelah sholat di masjid deket terminal, akhirnya kita nongkrong deh di tempat makan. Terbujuk oleh browsingan dari “Trip Advisor”. Sebuah catatan : Bahwa tempat makan yang direferensikan enak bisa jadi, tapi murah belum tentu! Hahaaa… Tapi tetep aja kita lebih tertarik buat mampir kalau ada tempelan stiker Trip Advisor-nya.

Mushola di Cappadocia

Mushola di Terminal. FYI, Mushola disana disediainnya baju  panjang luaran + kerudung, ga ada mukena🙂

Selesai makan,belum saatnya bus berangkat juga. Mana hujan,akhirnya kita nongkrong di dekat kantor bus Metro-nya aja. Setelah bolak-balik ke toilet mulu karena dingin🙂 untungnya yang ini dapet WC gratisan, di Turki sekali masuk WC 1 Lira. Mahal banget kalo menurut saya, di Kurs bisa 5rb-an lebih! Sementara ke toilet di Indonesia cuma duarebu perak!

Sebelum jam setengah 7 bus sudah datang, berenti di beberapa terminal buat ngangkut penumpang. Daaaaan… Sepanjang perjalanan sayapun tertidur. Kalo naik angkutan darat biasanya emang bisa pules kalo tidur, kalo naik pesawat turbullance dikit kebangun. Selalu parno…

Kalo diperhatiin, bus selalu berhenti di waktu sudah memasuki jam sholat. Tapi karena takut ketinggalan, dan ga tau lokasi mesjid dimana, paling cuma numpang pipis sama wudhu. Sholatnya di perjalanan. Sekitar jam 7 pagi sudah masuk ke Istanbul kayaknya. Tapi ditunggu-tunggu lama ga berenti-berenti di terminal akhir. Keluar masuk terminal entah apa namanya yang saya tidak tahu dan menurunkan penumpang. Lucunya, sampai terminal akhir (Bayrampasa) kita yang turun di terminal akhir kebanyakan turis, pas sudah sampai malah ga pada turun. Karena bingung, sudah sampai apa belum. Sampai sopirnya nyuruh kita pada turun dengan bahasa Turki-nya yang kita ga ngerti.

Di tiket Bus yang kita beli dibilangnya Sultan Ahmed. Dari terminal kita naik shuttle, tapi ternyata cuma sampe Aksaray. Kita para backpacker (kita dari Indonesia, dan 2 negara lainnya Malaysia dan Uruguay) celingukan bingung mau ngapain. Setelah tanya-tanya pun tetep aja ga jelas, karena mereka pakai bahasa Turki. Intinya sih shuttle bus ini tetep sampai Aksaray. Untungnya saya sudah cari info dan hasil nanya-nanya teman yang sudah dulu ke Turki, sampai pada kesimpulan : Ok, dari Aksaray kita bisa melanjutkan ke Sultan Ahmet dengan naik Tram. Traveller dari Malaysia udah nongkrong duluan di shuttle, saya sudah mau naik juga, sementara yang dari Uruguay masih kebingungan. Sampai-sampai dia hopeless gitu tereak “ada yang bisa English?!”. Akhirnya gue sodorin si adek buat jelasin. Hahaaaaa…

Sampai Aksaray si sopir tereak-teriak, dan kita pun turun. Sepasang turis Malaysia itu udah pergi duluan, kasihan sama turis dari Uruguay yang masih keliatan bingung, kita suruh mereka ngikutin kita aja karena tujuan kita sama. Kita juga pernah tau gimana rasanya kebingungan, dan seneng banget kalau ada yang bantu. Karena sesama traveller itu tidak boleh egois, bantu apa yang kita bisa semampunya.

Sampailah kita menemukan tram untuk menuju Sultan Ahmed tempat tujuan kita. Traveller dari Uruguay itu mau melanjutkan perjalanan dengan berjalan kaki, kita suruh aja ngikutin arah trem. Sementara kita yang udah kecapean dengan ransel yang berat, ga mungkin banget jalan kaki. Dan memutuskan untuk naik tram. Traveller dari Uruguay itu mengucapkan terimakasih, meski mereka tidak tahu Indonesia itu dimana :’) *syediiiih…

Singkat cerita, kita sampai di Sultan Ahmed dan langsung nyari-nyari penginapan kita di Station Hostel & Hotel 34 Yang ternyata susah banget dicari. Si Adek sudah nyari panduan sebelumnya how to get there, tapi kayaknya itu panduan buat jalan mobil. Harusnya ada jalan pintas,akhirnya kita muter-muter. Malah sempat nyasar dan dibantu orang pun tetep nyasar😦 mana jalannya aduhai naik turun, bawa-bawa ransel berat. Pengen nangis rasanya…

Untung masih ketemu orang-orang baik, kita dipandu ke jalan yang kita maksud, meski dia ga tau hostel yang dimaksud. Kita yang yakin hostel itu ada di gang tersebut, nanya-nanya sama orang lewat tetep aja ga ngerti. Sampai pada akhirnya nanya sama orang yg lagi duduk2,penjaga toko kayaknya, yang nunjukin hostel depan kita yang dicari2 ada di depan mata! Alhamdulillaah… Akhirnya ketemu juga! Gimana ga susah nyarinya, dr luar cuma keliatan pintu doang dan namanya yang kelihatan dari luar juga “Subrosa” :’) Pas ngecek-ngecek internet, ternyata 2 Hostel itu satu pintu masuk, satu alamat, tapi ada 2 Hostel berbeda. Hadeeuh….

Karena waktu check ini masih jam 2AM, kita disuruh nyimpen barang dulu dan bisa pake toilet buat bersih-bersih dl. Tapi mungkin karena kasihan sama tampang kita yg kecapean, dan kebetulan ada kamar kosong baru check out pemiliknya, kita bisa numpang mandi. Karena kamarnya belum diberesin habis dipake orang, kita tetep baru bisa check in jam 2. Gapapalah…yg penting mandiiiiiii dulu!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s