Bacpacker Ke Turki : Pre Departure

Posted: February 8, 2016 in Travel

Prolog

Berawal dari sebuah mimpi. Ketika membaca sebuah buku karangan Hanum Rais yang berjudul “99 Cahaya di Langit Eropa”, menginspirasi saya bahwa suatu saat Insya Allah jika ada rejeki dan kesempatan ingin sekali ke Turki. Begitu banyak peninggalan sejarah Islam jaman dahulu disana. Pernah ikut lomba resensi buku-nya, ngarep dapet gratisan kesana, ternyata Allah belum mengijinkan. Setelah bukunya difilmkan, keinginan saya bertambah dua kali lipat. Tapi belum ada jalan (baca: belum ada duit! Hehee…), apalagi setelah lihat-lihat brosur wisata perjalanan plus nanya teman yang sudah kesana.

Sampai pada suatu ketika, ada yang posting di sebuah group Facebook “Backpacker Dunia” (BD) kalau sedang ada promo Qatar Airqays yang bisa dapet murah banget ke Turki dan Eropa. Wah…kesempatan bagus tuh! Iseng malam itu juga langsung buka-buka website-nya Qatar, ternyata waktu itu harga masih sekitar 7-8 juta. Ada yang ngasih bocoran anak BD, kalau mau murah berangkatnya dari Malaysia. Diotak-atik, tetep aja masih mahal.

Si Adek partner jalan saya ketika dikasih harga segitu juga gak mau, masih mahal katanya. Kalau 5 juta gapapa, mungkin saat itu juga dia sekedar bercanda. 5 JUTA?! (2.758 MYR) Mana bisa ke Turki PP dapet harga segitu. Tapi karena keinginan buat pergi masih kuat, paginya iseng buka-buka lagi website-nya Qatar dan mulai otak-atik tanggal keberangkatan.

Jeng…Jeeeeeeng…… tiba-tiba terpampang harga 10jt untuk 2 orang Pulang Pergi: KUALA LUMPUR – DOHA – ISTANBUL – DOHA – JAKARTA. Langsung aja di booking! Tapi ternyata kendala dengan Kartu Kredit yang over limit. Hadeuuuh….. langsung lemes deh!

Untungnya, booking-an sudah masuk waiting list, itu juga taunya pas ada email yang masuk dari Qatar Airways. Langsung muter otak, apa pinjem CC-nya temen yang punya limit diatas 10 juta ya! Toh kita juga entar bayar cash, bukan nyicil. Masih penasaran sama CC yang gak pernah dipake, nyoba pakai CC BNI Syariah. Nunggu proses pembayaran udah kayak nunggu hasil ujian kelulusan! Dag, dig, dug, ga jelas.

ALHAMDULILLAH….meski limit cuma 10 juta, entah kenapa tu CC bisa dipake buat transanksi🙂 Yuhuuuuuuuuuu…..Tiket TURKI sudah di tangaaaaaaaaaan…. langsung pas sholat Dhuha sekalian SUJUD SYUKUR. Terimakasih Ya Allah… Terimakasih untuk kesempatan yang diberikan. Padahal baru dapet tiketnya aja!🙂 Masih mikir gimana caranya gumpulin duit buat akomodasi dan lain-lainnya. Untung masih banyak waktu, booking tiket di bulan September 2014, untuk keberangkatan Mei 2015. 8 bulan.

Tapi entah kenapa, ada saja jalannya kalau sudah ada NIAT yang kuat. Mengencangkan ikat pinggang seeeeeee…………….kenceng-kencengnya! Ada temen yang ngajak travelling kalau kira-kira budget-nya besar langsung DITOLAK, kulineran juga sebisa mungkin dikurangin,  kemana-mana kalau ada perlu/mudik  ya naik angkutan umum dan cari harga yang seminim mungkin. Kalau pergi-pergi masih bisa dijangkau dengan jalan kaki, ya diusahakan jalan kaki🙂 tapi ga pas ke Turki aja sih, kalau ada rencana perjalanan jauh ya memang harus berkorban buat bisa nabung ya…  Mungkin bisa dicoba sama teman-teman lain. Jangan Cuma nyinyirin bilang “Travelling mulu duitnya darimana? ”. NABUNG!

Apalagi pas waktu itu ada kejadian kecelakaan maskapai budget, yang langsung mikir beberapa kali buat naik pesawat “itu”. Padahal kita harus terbang dulu ke Malaysia karena pesawat Qatar yang kita booking berangkat dari Malaysia. Sampai akhirnya ada promo Garuda yang dihitung-hitung budgetnya masih jauh diatas maskapai budget. 228,8 USD/2 person. Selain itu, pertimbangannya adalah : dengan naik Garuda kita langsung mendarat di KLIA, bukan di KLIA2. Jarak KLIA1 dan KLIA2 lumayan jauh, dan harus ngongkos lagi buat transport-nya.  Meskipun tetep ga rela ngeluarin duit segitu, tapi mau gimana lagi. Hiks…..  Itupun dapat jadwal penerbangan yang promo ternyata masih lama jeda-nya dengan saat keberangkatan pesawat kita dari KL ke Qatar. Walhasil kita lumayan harus setengah nginep dulu di KLIA. Huft….

Visa ke Turki

Pengurusan Visa ke Turki kita urus secara online. Biaya mulai dari USD25 langsung jadi dalam beberapa menit🙂 Link e-Visa bisa didapatkan disini :

https://www.evisa.gov.tr/en/

Hari H…

Dari Gambir kita naik Damri jam 10 pagi. Sampai Soetta, lihat di papan pengumuman, penerbangan ke KL jam 11 (penerbangan sebelum kita) pada di-cancel. Bukan Cuma Garuda, tapi juga penerbangan lainnya. Whuaaaaa… langsung shock dong! Coba confirm ke twitter ternyata masih on Schedulle. Alhamdulillah…

Nongkrong di Hokben, spot favorit saat di Terminal 2. Bandara super crowded banyak yg mau Umroh, sampai mesjid-nya juga padet waktu mau Sholat. Antri imigrasi kita coba pakai Auto  gate, udah lama punya e-paspor tapi ga pernah dipake fasilitas ini. Soalnya naik pesawatnya sering dari terminal 3 ga ada auto gate. Sedikit udik, tapi setelah dipandu sama petugas imigrasi-nya ternyata gampang. Tinggal tempel🙂

Jam 1.50PM pesawat berangkat, sempat delay sekitar 16 menit. Katanya sih karena ada keterlambatan di jadwal sebelumnya. Cuaca meski cerah namun tidak bersahabat, banyak turbullance yang bikin sport jantung😦 Alhamdulillah Sampai juga di KL dengan selamat mendarat di KLIA.

KLIA

Foto-foto di luar KLIA

Baru pertama kali kesini, sampai langsung foto-foto di luar. Dari hasil browsing di internet, blog walking, nyari spot nyaman buat menanti penerbangan di pagi buta jam 3.30AM waktu KL. Nemulah tempat  PW banget di dekat KFC, Pos keamanan, dan Kantor Pos. Dulu ada Mushola juga, tapi sudah dipindah ke view pandang jadi agak jauh jalannya. Disitu banyak turis juga yang pada nunggu penerbangan yg masih lama dan pada leyeh-leyeh tiduran. Lumayan, dapat “penginapan” gratis.

Jam setengah 1 kita check in, sudah panjang aja antrian. Dikasih tau link web check-in pas Sabtu-nya (via email), gak sempat nge-print.  Padahal sepertinya lebih gampang dan cepat, di bandara tinggal drop bagasi aja. Karena penerbangan terusan,  sampai Doha (tempat transit) gak harus bawa bagasi lagi langsung nanti diambilnya pas di Istanbul.

Lama perjalanan dari KL ke Doha sekitar 7,5 jam. Ngalamin turbulance yang dahsyat, sampai keringet dingin (entah saya aja yang parno gara-gara baru ada pesawat jatuh ya…..) Gemeteran, antara kedinginan sama ketakutan. Ya Alloh… semakin sering terbang malah semakin parno-an gini. Alhamdulillah terbang selamat sampai Doha.

TAPI niiiih…Lain kali kalau nyari penerbangan yg pakai transit perkirakan dengan jadwal antri keluar pesawat, di desk transfer-nya, apakah termasuk bandara yang crowded atau tidak. Untung kemarin pesawat yg dari KL ke Doha-nya ga telat-telat amat ngaretnya. Antrian transfer di Doha super panjang banget! Ketar-ketir juga takut ketinggalan pesawat. Udah gitu dari desk transfer ke tempat nunggu pesawat berikutnya jauh juga jalannya. Rempong ciiiiiint…! Mana masih buta arah, maklum baru pertama kita kesini.

Doha

Boneka yang jadi maskot Doha Airport, biar lari-lari pindah pesawat nyempetin juga foto disini🙂

Perjalanan Doha ke Istanbul sekitar 4jam. Mati gaya gegara remote yg rusak. Akhirnya tidur- makan –  tidur – makan! Secara pas perjalanan dari KL-Doha kurang tidur banget. Puas-puasin tidur deh, pas lagi rada anteng pesawatnya jarang turbulance.

Makanan Qatar

Sampai Istanbul jam 12 siang. Karena kita langsung mau ke Kayseri jam 4-nya, langsung nyari-nyari terminal domestik. Sampai lupa nyari peta. Kayseri ini, salah satu bandara domestik di Istanbul. Karena kita mau ke Cappadocia pengen merasakan naik balon udara, dengan waktu yang sangat terbatas di Turki, akhirnya kita memutuskan pergi naik pesawat dan pulangnya naik bus. Awalnya gak tau juga sih kalau ternyata Cappadocia itu jauh banget dari Turki, 12 jam perjalanan naik Bus! Jadi, kalau teman-teman memang ada yang mau ke Cappadocia, pilih rute-nya pesawat yang mendarat di bandara Turki Sabikagochen (Bukan bandara Turki yang Attaturk). Di Bandara Turki Attaturk ini, pesawat domestiknya kebanyakan Turkish Airlines (semacam Garuda-nya di indonesia lah…). Kalau mau yang budget airlines, kebanyakan berangkat dari Sabikaghocen Airport. Itu untungnya kita pas dapat promo, tapi masih mahal sih menurut kantong saya yang biasanya cuma pakai budget airlines. Total 258TL/2 orang.

Sebelum berangkat ke Kayseri, kita sempat nyari mushola dulu buat sholat, setelah itu langsung check  in Turkish Airlines yang ternyata  lumayan padet bandara domestiknya. Yang bikin rusuh, di tiket dibilangnya suruh nunggu di Gate-103. Ternyataaa… Ke Kayseri pindah ke Gate 110, itupun kalau si adek ga denger pengumuman, kita bakal ketinggalan pesawat deh! Mana udah Last Call. Ckckck…

Istanbul – Kayseri cuma 1 jam 5 menit jarak tempuhnya naik pesawat. Lumayan dapat makan, jadi pas di bandara tadi kita emang sengaja ga cari makan. Dapet Sandwich, Pannacota, sama Minum. Mayan lah yaaa… oh ya, satu lagi yang selalu ada di menu makanan Turki : YOGHURT🙂

Kayseri

Bandara Kayseri

Kayseri bandaranya kecil. Pas masuk langsung ruang pengambilan bagasi. Keluar pun ga ada cek barang bawaan. Karena hotelnya lumayan jauh dari bandara, kita minta jasa jemputan dari hotelnya dengan biaya 10Euro/orang. Satu mini bus ada banyak orang, hotel-nya pun beda-beda. Nanti pas keluar bandara tinggal cari aja orang yang pegang nama kita. Berasa artis🙂

Landscape13

Salah satu pemandangan yang berhasil di-capture dari atas pesawat (Istanbul – Kayseri)

Dari bandara ke hotel Royal Stone tempat kita menginap menempuh perjalanan sekitar 1 jam. Sampai hotel langsung aja kita istirahat lurusin badan. Rencananya mau naik balon baru lusa-nya, tapi takut cuaca gak mendukung, akhirnya kita putuskan besoknya langsung. Jam 4.30 sudah harus kumpul di lobby. Wuiiih… Malemnya harus bener-bener istirahat biar besok fit. Ternyata, di Cappadocia ini udaranya dingin bangettttttt! Seperti di Puncak. Brrrrrrrrrrrrrr……Untungnya hotelnya ada air panas. Terselamatkan bisa mandi🙂 yaiyalah…masa udah hampir  2hari gak mandi, sekarang gak mandi lagi. Hihii….

Juljul Cappadocia10

Royalstone ini recommended banget deh! Fasilitas super lengkap, dapet breakfast juga. Karena emang Hotel sih ya, bukan Hostel. Biarpun masih hotel, biayanya masih lebih murah dibanding di Turki. Dengan harga segini (sekitar 500rb-600rb) kita dapetnya cuma Guesthouse.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s