Wisata Belitung

Posted: September 15, 2010 in Travel

December, 2009

Kenapa Belitung? Mungkin itu yang ada di benak teman-teman ketika gw memutuskan untuk berlibur ke Belitung. Kalau ada yang menjawab : Karena Laskar Pelangi? Yup…itu adalah jawaban yang tepat sekali Terus terang, sejak membaca buku-bukunya Andrea Hirata dan menonton film Laskar Pelangi, saya sudah jatuh cinta dengan Belitung. Meskipun sama sekali belum pernah kesana. Kalau dihitung-hitung, Keinginan ini berarti sudah lebih setahun yang lalu. Ketika film “Sang Pemimpi” (SP) ramai dibicarakan (apalagi gw juga ikutan facebook-nya SP, jadi mereka sering upload foto-foto shooting di Belitung. Trus Gigi sempet shooting soundtrack di Belitung juga, mereka juga ribut di Twitter kalau Belitung bagus). Makin penasaranlah Gw!

Sebulan sebelum rencana keberangkatan, gw searching di internet. Masuk ke Kaskus, ada yang rekomendasiin lewat paket tour Belitungisland.com. Setelah gw fikir-fikir, plus dapet masukan dari temen-temen juga kaka’ yang pernah kesana. Ternyata emang mendingan ikut paket tour, daerah sana masih jarang angkutan umum dan relative masih sepi daerahnya. Diitung-itung jatuhnya bisa lebih mahal. Pluuuuus…gw juga baru 2x ini menginjakkan kaki di Sumatera (pertama ke Lampung),masih belum familiar kultur-nya. Tadinya gw mau pilih paket Laskar Pelangi, tapi karena yang ikut paket itu banyak yang mundur dan pindah ke fotografi, akhirnya gw ikutan pindah ke paket fotografi. Bukannya gw mau sok belagu pengen jadi fotografer, tapi ini lebih karena gw liat-liat lagi, lebih kerenan paket fotografi. Bisa ngejar sunrise-sunset, dan dalam fikiran gw: “Aaah..kalo ikutan paket fotografer, pasti bakal dibawa ke tempat yg indah-indah”. Heheeee……

Karena satu group ada 4 orang, gw kena biaya sebesar 1,5juta (Kalao Cuma 2 orang jatohnya bisa lebih mahal, kalau lebih dari 4 bisa lebih murah). Segala makan, penginapan, sm akomodasi udah ditanggung. Blom termasuk tiket ya! Tiket pesawat ke Belitung Cuma ada 2: Batavia sama Sriwijaya. Karena gw pilih liburan panjang Natal, peak season, jelas aja mahal tiketnya! PP itu gw kena sekitar 1,2jt.

Day -1 (25 Des 2009)

Gw berangkat naik Sriwijaya jam 09.45 WIB dari Cengkareng. Ga pilih penerbangan pagi, soalnya gw ga’ yakin bisa bangun pagi dan bisa ontime ke bandara! Dan ternyata pesawatnya delay, sekitar setengah jam. Jakarta-Belitung kira-kira makan waktu sekitar 45menit. Sampe Belitung kita udah dijemput sm pihak Travel, mereka bawa-bawa papan nama gitu Bandara Hanandjoeddin di Tanjungpandan merupakan bandara kecil, landasannya pendek. Sekali blek landing, ga lama langsung ngerem! Sempet ngeri juga sih awalnya. Kok begini amat landingnya. Palagi gw, yang masih blom ilang parnoan naik pesawat. Kalo ga kepaksa banget-banget mah ogah dah! *pssssst……sangat kontradiksi dengan hobby travelling gw ya!*

Untungnya, temen satu paket perjalanan gw orangnya asyik. Fotografer juga plus hobby travelling, jadi gw kan bisa nebeng belajar motret gratis plus tanya2 pengalaman travelling-nya Sempet takjub juga tuh, apa yang gw sebut pernah kesana dia juga pernah. Malah lebih gokil lagi dari gw, masih banyak tempat di Indonesia yang belum gw sambangin dibanding dia. Malahan gw punya tambahan inspirasi tempat bagus lagi buat berlibur. Hehee…

Dari Bandara, kita mampir ke rumah makan Mie Belitung di Jl.Sriwijaya no.27.Perjalanan sekitar setengah jam, letaknya di kota Tanjungpandan-nya. Itu kios ga kliatan warung makan, depannya nempel sama toko voucher Fatah Cell. Tapi laku banget! Selain mie, dia juga jual nasi Tim. Sejak gw makan Mie Belitong,gw langsung cocok. Hmmmmh…Yummmmyyyyy! *Farrah Quinn mode on* Kalo kata Ade’ gw ini mie mirip Mie Ongklok-nya Wonosobo. Lah..meneketehe,gw pernah ke Wonosobo tapi cuma main ke Dieng doang dan ga pernah nyoba makanannya.

Habis makan Mie, lanjut check in ke penginapan di Tanjungtinggi Lor In Beach Resort. Jarak dari Tanjungpandan ke Tanjungtinggi sekitar 1 jam perjalanan. Jauh yaaa!!!! Katanya ada sekitar 3 lokasi penginapan, di Lor In, Bukit Berahu, sama di kota. Gw bersyukur dapet di Lor In biarpun jaoh, coz pemandangannya asli keren banget!!!!! Langsung ngadep laut. Kalo di Bukit Berahu, katanya capek naik-turun tangga. Ada sekitar 90 anak tangga. Kalo di kota, gw juga males. Ga dapet pemandangan.

Selesai Check in, paling Cuma setengah jam buat istirahat. Langsung caut hunting ke sekitar pantai Tanjungtinggi. Keren banget sih pemandangannya. SAYANGNYA timing kita berlibur salah, pas banget musim hujan! Jadinya ya cuaca mendung dangdut plus hujan ga brenti2nya mengguyur Sambil nunggu ujan redaan, kita makan di warung tradisional di pinggir pantai. Lumayan enak makanannya, ada Gangan (gulai kepala ikan pake nanas gt, Cuma gw ga gt suka kepala ikan), Ikan Bakar, cumi goreng tepung, Udang goreng tepung, cah kangkung sm genjer. Wuih..pokoknya kenyang deh! Palagi kita Cuma ber-4.

Nunggu ujan reda mayan lama juga tuh! Untung menjelang sore hari udah ga ujan, meski mendungnya masih. Dan kita sempet hunting foto lumayan lama sekitar 2 jam sampe menjelang maghrib! Kereeeen banget pemandangannya. Batunya besar-besoaaaar, pasirnya juga putih, puas deh poto2 pemandangan plus narsis2 ria :-p Kalo ga ujan dang a keburu maghrib, rasanya ga bakal slese tuh hunting! Seruuuuu deh pokoknya…Basah2an kena air laut. Sebelum makan malam, kita mampir ke hotel buat bersih2 trus lanjut ke kota nyari makan malam (jauh yaaa!) di RM.Mutiara Seafood. Disini lebih dahsyat makanannya, ikan pasti selalu ada! Yg paling edun sih kepitingnya, dagingnya tebel-tebeeeeeeeel!

Kecapean hunting, plus kenyang makan seafood. Membuat kita malam itu tertidur dengan nyenyak sekali. Menyiapkan tenaga buat travelling di hari ke-2.

Day -2 (26 Des 2009)

Pagi buta kita sudah siap2 berangkat mengejar sunrise di Tanjung Binga. Tapi sayangnya (lagih!) cuaca amat sangat tidak bersahabat. GELAP banget! Akhirnya kita disitu Cuma duduk2 aja motret seadanya, liatin anak2 nelayan pada mancing. Tanjung Binga itu kalo gw liat2 mirip lokasi yang ada di poster film Sang Pemimpi, dimana Arai-Ikal sm Jimbron lagi lari-lari. Kaya’ jembatan kayu2 gitu bentuknya. SAyangnya itu papannya banyak yang udah lepas bolong2 gt, harus hati2 aja liat kebawah kalo ga ingin terperosok. Konon katanya anak2 nelayan yang pada amncing ini suka dijadiin “model” sm fotografer yang motret disini. Pantesan aja, ada anak kecil yang dengan pedenya deketin kita trus waktu ditanya “mau difoto?” dengan semangat 45 nganggukin kepala! Xixixi….

Ga’ ktemu moment bagus, akhirnya kita pulang. Mandi, buat selanjutnya siap2 pergi ke Tanjung Kelayang dan berlayar ke pulau2 sekitar Tanjung kelayang buat berenang sm snorkeling. Uhuuuuuy!!!!! Pengalaman pertama gw snorkeling, sm berenang di laut loh Dari Tanjung Kelayang kita sewa kapal nelayan buat keliling pulau. Ada 2 pilihan buat makan siang: Bawa box makanan atau masak di pulau (ada mercusuar) Karena ga mau ribet, kita bawa box aja.

Pulau pertama yang kita tuju adalah Pulau Lengkuas. Disini ada Mercusuar yang dibangun Belanda sekitar tahun 1882. Naik tangga 18x, satu putaran tangga sekitar 10 anak tangga kali yaa (ga ngitung). Untungnya gw punya pengalaman naik Mercusuar waktu di Anyer dulu,jadi ga gt kentara capeknya. Pemandangan yang ada di atas sana soalnya keren banget!!!!! Ga rugi deh capek2 naek tangga. TIPS: Sebelum naek tangga siapin minum sm pi;pis dulu ya! Ga ada toilet diatas soalnya,kalo mau pipis berabe. Apalagi kalo udah ditengah2, rugi 12 dah! Heheee…

Habis naik Mercusuar,ternyata masih ujaaaaaaaaaaan! Oh ya, waktu menuju ke P.Lengkuas itu terjadi pengalaman yg menegangkan sodara2! Perahu-nya kan cuma perahu boat kecil gitu. Pas lagi gelombang tinggi, plus ujan. Kebayang deh gimana horror-nya,perahu oleng sana-sini plus kena “tampar’ air hujan yang kena angin. Arung Jeram di dufan sih lewaaaaaaaaat! Ini lebih lama lagi soalnya, sekitar setengah jam ada. Yang cewek2 mah jejeritan aja :-p tapi seru! Jadi inget cerita di buku Laskar Pelangi, waktu Ikal sm temen2nya semasa kecil berlayar ke pulau kena gelombang nyari dukun itu. Hehe…

Nunggu ujan redaan (takut gelombangnya kayak tadi berangkat juga sih), kita berenang di laut dulu. Ombaknya gede banget, seneng rasanya bs main ujan2an plus mandi di laut berombak berasa jadi anak kecil lagih Puas main plus kedinginan, kita makan siang masih dengan baju basah! Mau ganti jg nanggung,coz mau lanjut main ke pulau berikutnya, yaitu pulau pasir. Pulau pasir itu bentuknya kaya’ di film/kartun kalo terdampar SOS di tengah laut yg Cuma sebuletan pasir gitu. Keliatan Cuma kalo air surut aja,hebat kan! Letaknya di tengah laut.

Setelah mampir bentar, lanjut ke Pulau Babi. Disini kita snorkeling. Karena baru pertama, gw masih takut nyelem. MAna airnya mayan dalem, gw melipir aja nyari di tempat yg gw masih bs napak kaki Tapi ya itu,ikannya ga gt banyak Lama2 pas gw udah lumayan bs beradaptasi, waktunya hais. Yaah..padahal blon puas! Lanjuuuuuut ke pulau Burung. Disekitarnya ada batu berbentuk kepala burung garuda. Puas poto2, perjalanan berakhir ke Tanjung Kelayang lagi. Seruuuuuuuuuuuu…seharian di laut basah2-an! Palagi kita rame2 karena barengan juga ktemu sm kelompok tour paket lainnya. Ada tuh lucu, ketemu orang tua yang dulunya sempet di Belitong, si Engkoh sm Cici ini kelakuannya kayak anak kecil. Rame banget! Seneng liatnya udah berumur masih mesra gt. Masa kecil kurang bahagia tu Engkoh katanya waktu kecil pernah di Belitong, tapi blom pernah main2 ke Pulau. Ooo…pantesan

Capek keliling pulau, makannya kita diajak ke restoran Bukit Berahu. Makanannya enak2 juga. Disini gw suka sop ikan-nya, yummyyyyyyyyy! Ada juga ikan kecil2 kayak teri medan tapi ga asin, digoreng renyah, namanya ikan bulus katanya.

Day -3 (27 Des 2009)

Hari terakhir, sebetulnya jadwal kita tinggal beli oleh2. Tapi karena flight-nya sore, so bisa jalan2 dulu sekitar penginapan di Pantai Tanjung Tinggi. Main ke Batu Berlari, tempat shooting film LAskar Pelangi. Kenapa coba dinamain Batu Berlari? Soalnya di film itu pas scene Ikal dkk lari2, trus dicariin sm Bu Muslimah. Hahaaaaaa….nama yanga aneh Tapi emang bagus tuh pemandangannya! Batunya guede2 banget. Mayoritas batu pantai di Belitung emang segede2 gaban! Mo naik2 keatas juga gapapa. Tapi hati2 aja, musim uja. Batunya banyak yg licin.

Puas main di Pantai Tanjungtinggi, kita siap2 berangkat ke kota menuju bandara. Tapi sebelumnya mampir di tempat oleh, makan Mie Belitong lagi, sm nyari souvenir ke Galery KUKM. Menu wajib,kalo gw jalan2 ke suatu tempat harus beli kaos yang ada tulisan tempat itu Plus main2 ke rumah adat Belitung.

Yak…selesai sudah perjalanan 3 hari 2 malam gw di Belitong. Capek? Jelas iyaaa…tapi seneng Bisa melupakan sejenak penat hidup, berasa berada di negeri impian. Gw masih pengen suatu saat bisa kembali ke Belitung lagi. Yang gw susuri baru Belitung barat, belum ke Belitung Timur-nya yang kebanyakan tempat Ikal hidup. Karena gw ga ikutan paket Laskar Pelangi, gw ga kesitu. Pas kita mau pada pulang, Mira Lesmana sm Mathias Muchus datang ke Belitung, katanya mereka mau bikin layar tancap muter Sang Pemimpi. Sayang banget waktunya ga tepat, kan seru tuh bisa ikut nonton layar tancap bareng mereka. Siapa tau bisa ketemu Arai kecil

Big Thanks to:

Pa Doddy (Buat Guide-nya selama di Belitong), Oline & Pa Nardi (Untuk teman seperjalanan yang menyenangkan), dan buat my Little Sister yg udah mau gw “setanin” ikut main ke Belitong Semoga suatu saat nanti bisa kembali ke Belitong. Juli? Hehe… Soalnya dibilang Juli-Agustus itu waktu yang paling bagus buat main kesana. Semoga….

Comments
  1. tri says:

    belitung memang makknyussss

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s