Semarang: Misteri Lawang Sewu

Posted: September 15, 2010 in Travel

Senin, 24 Desember 2007

Menuju Semarang, tempat utama yang akan kita tuju adalah kota tua. Karena yang menarik dan bikin beda ya kota tua-nya ini. Sampe terminal sempet celingak-celinguk juga, asing banget sama Semarang . Gue pernah 2x ke Semarang , tapi cuma numpang lewat beli oleh-oleh bandeng Presto-nya doang. Hehe…itupun pake kendaraan pribadi, jadi blom familiar banget lah. Padahal Gue ada sodara di Semarang , kakaknya mbah kakung Gue kalo ga salah, Cuma karena ga gitu kenal, jadi males buat nyamperin

Berdasarkan panduan dari Lonely Planet, kita akhirnya pilih tempat di hotel Oewaa Asia di Jl.Kol. Soegiono. Hotelnya jangan dibayangin deh..jauh dari bagus tapi not so bad lah..dengan tarif 75rb udah ber-AC. Bangunan yang kita tempati sih sepertinya bukan bangunan tua-nya, tapi hasil renovasi. Jadi ga gitu berasa kesan kuno-nya. Cuma dari depan emang agak-agak menyeramkan,hehe…Apalagi waktu kita liat di tempat sampah depan kamar kita ada bungkus “Sutra”-nya. Tambah “serem” aja tuh tapi toh kita berdua. Ga begitu khawatir.

Istirahat sebentar buat sholat, kita lanjut buat keliling kota tua. Karena udah sore mungkin, jadinya sepi banget. Mana kanan-kiri bangunan tua..sedikit gimanaaa gituh! Dan ternyata jauh juga dari bayangan Gue. Kalo bandingin dengan kota tua di Jakarta kota jauh banget! Di Kota, tempatnya masih terawatt, dan bersih. Kalo di Semarang ini keliatan kumuh gitu, mungkin karena dekat pasar induk Johar. Bau iya, serem juga. Walhasil temen Gue yang tadinya mau motret-motret jadi takut juga buat ngeluarin kameranya.

Akhirnya perjalanan sore itu diakhiri saja dengan mangkal di Toko OEN. Toko peninggalan colonial yang terletak di jl.Pemuda ini kita tuju buat merasakan Es Krim rasa jadul-nya. Lebih enak Ragusa yang ada di Jl.Veteran Jakarta sih, tapi disini nuansa jadulnya berasa banget. Sambil makan es krim, Gue juga nyobain Lumpia khas Semarangnya. Habis itu, tadinya mau mersakan sholat di Mesjid Agung

Semarang, tapi karena harus balik arah dan jauh, akhirnya pilih lanjut ke Simpang lima aja.Pengen tau, kaya’ gimana sih trade mark-nya kota Semarang ini.

Sampe sana, kita milih buat looking-looking dari mall ke mall. Dari Mall Ciputra ke Mall Matahari. Akhirnyaaaa…nginjek Mall juga Ada konter Batik etnik Pekalongan yang ga’ kaya’ batik, akhirnya belanja deh..lumayan, buat stok dipake ngantor hari Jumat. Habis itu, kita makan nyoba Tahu Gimbal-nya Semarang. Rasanya ga gitu Yummy sih, mungkin salah tempat aja. Yang lain ada yang lebih enak. Mau nyoba makanan di sekitar simpang limaga tertarik, takutnya kaya’ di Malioborro yang digetok gitu: “Rasa kaki lima, harga Bintang lima” No Way!!! Setelah kenyang, kita balik ke penginapan buat istirahat. Lumayan tidur nyenyak.

Selasa, 25 Desember 2007

Rencana hari ini kita mau ke Lawang Sewu dan Tugu Muda. Tempat ini trade mark-nya ) Semarang juga. Bangunan peninggalan colonial yang penuh daya mistis! Katanya…disini sering terlihat “penampakan” dan pernah dipake lokasi buat shooting Uji Nyali, dan ga ada yang berhasil.

Pas Gue liat sih emang nuansanya lumayan menyeramkan karena udah tua banget! Dulu bekas kantor PJKA-nya Kolonial. Pintunya banyak banget, makanya disebut lawang sewu (seribu pintu). Di pintu masuk, kita di maintain HTM-nya 5rebu/orang. Ga tau resmi apa nggak. Kalo emang resmi, Gue pikir ada baiknya pake tanda bukti resmi dan yang jaga pake seragam biar ada wibawa-nya. Udah gitu, kalo keliatan bawa kamera resmi gitu kudu bayar lagi 20rb. Temen Gue tadinya ga dimintain tiket, tapi pas liat bawa kamera yang mirip kamera professional gitu dimintain duit lagi 20rb. Gue liat ada cowok-cewek yang mungkin mau meliput dari suatu media, satu bawa kamera gede, dan satunya lagi handycam. Diminta bayar juga pas masuk, tapi dia ngotot ga mau bayar, katanya dulu juga ga dimintain. Trus ibu-ibu yg jaga ngotot bilang kudu bayar, kalo mau ga bayar harus ada ijin resmi (Gue ga tau,maksudnya ijin resmi dari atasan si peliput apa ijin resmi dari dinas pariwisata situ). Karena bete, tu orang milih ga jadi masuk.

Back to Lawang Sewu, sodara temen Gue pernah cerita. Waktu ultah Semarang ni Lawang Sewu pernah dibuka buat umum dan dijadikan tempat pameran.Trus ada foto MURI dipajang, isinya katanya sih foto penampakan di Lawang Sewu gitu. Yang paling menyeramkan sih kayaknya lokasi penjara bawah tanah, disitu ada lokasi buat penjara berdiri yang katanya ukurannya Cuma 1×1 meter gitu tapi isinya buat banyak orang.

Ada yang sempet dihukum mati juga disitu (banyak malah!), katanya waktu pertempuran 5 hari di semarang itu banyak yang gugur disitu dihukum mati. Makanya jadi tempat yg paling menyeramkan, ketambah lokasinya dibawah tanah di lorong yang gelap dan basah.

Sebetulnya Gue ga mau lama-ama disitu, tapi temen Gue yang hobby motret kayaknya menikmatin banget. Gue sih ya ngikut aja, tapi untuk beberapa tempat Gue bilang terus terang kalo ga mau kesitu. Ga tau kenapa, kayaknya merinding aja rasanya Tapi kalo poto2 ya masih menyempatkan diri. Hehe…Secara banyak spot yang bagus!

Puas poto-poto, kita pulang lagi ke hotel buat packing. Karena jadwal check out jam 1 siang, jadi kita nyari tebengan di rumah sodaranya temen Gue sampe jam 8 malem karena keretanya dapet jadwal yang jam segitu. Jam 5 kita jalan, karena mau nyari oleh-oleh dulu. Yang dituju adalah tempat pusat oleh-oleh di Jalan Pandanaran yang jual banding presto, kita milih toko Juwana. Enaknya, selain jualan banding presto juga ada berbagai macam makanan olahan dari banding. Sambil nunggu ujan reda, kita makan bakso bandeng. Rada aneh sih..karena blom kebiasa, tapi lumayan lah buat ngganjel perut

Maghrib, kita jalan ke stasiun naik Taksi karena ga’ mau ribet ganti-ganti angkutan. Lucunya, kita dapet tukang Taksi yang baru 4 hari bawa taksinya. Finally, sodaranya Krida jadi penunjukarah buat ke stasiun. Harusnya dapet diskon tuh mas! Hehe…Sampe stasiun, kita masih bisa sholat dan istirahat dulu. Kaget juga, pas di stasiun Gue ktemu sama temen yang dulu pernah sekantor, rumahnya padahal di Salatiga. Dunia ternyata memang sempit Kita naik kereta bisnis Senja Utama Semarang, untungnya dapet duduk (meski sedikit tersiksa karena deket sama toilet yang baunya minta ampyun!). Ketambah ujan deres, keretanya juga jadi becek gitu. Heran…kasian yg ga dapet tempat duduk tuh, biasanya mereka pada leyeh2 dibawah jadinya ga bisa.

Besoknya baca berita di Koran dan liat di tipi, Jateng kena banjir. Dan perjalanan kereta banyak yang terganggu jadwalnya karena rel terendam banjir. Wah, bersyukur banget Gue udah sampe Jakarta dengan selamat walaupun telat 2 jam-an gitu. Begitulah catatan perjalanan Long Journey Gue setengah perjalanan di pulau Jawa. Jawa Timur sih sebetulnya dulu udah pernah menjelajah waktu pertama kali penempatan sama teman-teman kantor. Karena ada teman Gue yang asli Probolinggo. Waktu itu kita cewek ber sembilan! Naik kereta apinya juga kereta ekonomi. Seru banget deh..heboh. But next time, Jatim boleh juga buat di explore sekalian impian Gue yang belum tercapai adalah melakukan perjalanan ke Sumatera (Pengennya sih ke Lampung, Aceh, dan Padang), Kalimantan (Gue pengen ke Berau), Sulawesi (Gue pengen ke Bunaken), dan Lombok/Bali tentunya. Kalo New Zealand sih Gue ngarepnya semoga dapet Quiz aja deh! Heuheu… Doakan saja semoga diberikan umur dan kesehatan, serta rejeki Aamiin…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s