Ciwidey…Ooh..Ciwidey…

Posted: September 15, 2010 in Travel

Long Weekend minggu lalu (20-21 Maret 2009), gw dan beberapa Sobat (Systa-Neena-Septy-Antho) mencoba untuk menjelajah Bandung Selatan. Awalnya, kita mo ikutan acaranya anak-anak Letto di Gunung Peananggungan-Jatim. Tapiii….karena ternyata rombongan dari Jakarta berangkatnya tanggal 18 malem (harus bolos sehari boww!) Ga’ jadi deh…ga’ berani gw minta Ijinnya. Udah Long Weekend, masa’ masih mo nambah lagih.

Finally, hanya dengan perencanaan 1-2 hari, berangkatlah “cewe’2 wonderwoman” berempat dari Jakarta menuju Bandung (buat “nyulik” Antho dulu,hehe..). Meeting point kita di perempatan UKI. Ternyata oh ternyata…orang yang mau mudik buanyaak beneer!!!! Dan mobil Bandung pun hanya satu-dua yang lewat, itupun sudah penuh. Mungkin karena dari terminal sudah penuh, jadi bus-nya langsung naik tol. Huhuuu….Finally, kita pilih naik dari terminal Bekasi. So, dari rencana berangkat dari Jakarta jam 7, harus molor. Jam setengah 10-an, kita baru jalan dari Bekasi.

PARAHNYA…jalan tol Cikampek, dari Bekasi sampe Karawang padat banget! Tersendat malah. Walhasil, jam 12-an kita baru sampe peristirahatan di daerah Karawang. Whuaaa…..!!! Yang kasian menurut gw sih ya sopirnya, pegel kaleee..injek kopling. Setelah Karawang, Alhamdulillah jalanan lancar. Sampe Bandung sekitar jam 2. Dengan wajah lesu, kita Ishoma (Istirahat-Sholat-Makan) dulu depan terminal Leuwipanjang. Setelah itu,lanjut ke Ciwidey dengan bus reyot Pssssssssst….dalam perjalanan, gw dapet telf dari tim kreatif-nya Empat Mata Trans-7. Ditanya-tanya seputar Per-Padian buat acara Empat Mata ntar malemnya. Hiks….sedih banget deh, ternyata malemnya ga bisa lihat.

*****

Ternyata Bandung-Ciwidey teh jauh pisan euy! Mana bus-nya boyoooot…..pisan. Ngetem-ngetem pula, sukses banget deh nyampe Ciwidey Maghrib! Parahnya, “buku pinter” yang didapet donlot dari internet ga kebawa. Walhasil, selama hampir 2 jam kita pun kesulitan nyari penginapan. Untungnya si Abang angkot-nya mau nganterin bolak-balik ke atas-kebawah, sampe kita dapetin penginapan. Dari penginapan murahan sampe yang mahal, PENUH semua! Hiks…sampe hopeless banget, kalo emang ga dapet penginapan, kita pilih nginap di mesjid aja😥 Tapi pas besoknya kita pada ngerumpi. “Iiiih,gimana yah kalo pas kita tidur di mesjid trus ada yg mindahin ke dalam bedug kayak pelem si Kabayan itu tuuh…” Hehehe…..dasar jurig film kabeh!

Akhirnya, setelah pusing tujuh keliling, ada satu “penginapan” yang masih kosong. Pada awalnya kita ragu, sepertinya itu “penginapan” tempat “check in”. Pas ditanyain, ternyata short time!, kita check in jam setengah delapanan, check out-nya jam 7 pagi! Tapi karena udah kepepet, yasutralah…rame-rame ini. Kalopun ada yang mecem-macem, kita keroyok aja rame-rame Akhirnya kita pesen 2 kamar, 1 kamar buat cewek berempat, dan satu kamar buat co’. Yang bikin meyakinkan kita kalo tu motel tempat “check in” , di sebuah meja Neng Neena nemuin tulisan dengan spidol seperti ini “27 Februari 2007, Kau dan Aku.., Uenak Tenaaann…”. Whuahaha…pada Ngakak deh kita bacanya Gokiiiiil…..

Untungnya, malemnya ga’ ada kejadian yang mengkhawatirkan. Meski tidak 100% bisa tidur lelap, tapi lumayanlah bisa istirahat buat melanjutkan journey kita keesokan paginya. Parahnya nih, ternyata tuh motel airnya minim banget! Satu kamar berempat, dipake mandi 2 orang airnya udah abisss! Akhirnya, yang 2 orang pun berkorban ga’ mandi (Termasuk gw! Hehe…). Untung aja udaranya dingin, mendukung laah… Mandi minyak wangi pun cukup. Xixixi…

*****

Jam 7, kita check out dari”motel” itu. Sarapan seadanya, di depan warung kecil depan motel, habis itu poto-poto deeh di depan kebun Strawberry yang buanyaak …..banget bertebaran di sepanjang jalan Ciwidey. Kalo mau metik sendiri, 35.000/Kg-nya. Tapi karena males bawanya, berat! Kita ga jadi petik sendiri. Setelah itu, lanjut deh ke Kawah Putih pake angkot kuning. Di angkot itu, kita ketemu barengan sesama “backpacker” juga sepasang suami istri (Mbak Welly dan suami). Ternyata, mereka juga sama mau ke Kawah Putih dan Situ patenggang. Pada akhirnya, kita barengan terus sampe Patenggang, mereka masih lanjut camping dan habis itu katanya mau ke Tangkuban Parahu. Wuiih..seneng banget deh kayaknya, kalo punya pasangan hobby jalan juga!

Sampe gerbang Kawah putih, kita poto-poto dulu *Narsis mode on*. Bertemu rombongan motor Pak Pos yang mau naik keatas, tadinya mupeng buat nebeng. Tapi malu-malu! Hehe…akhirnya,kita nyarter mobil pick up sewaan. HTM ke tempat wisatanya Rp 10.000. Kalau naik mobil per-orang Rp 6000, tapi itu kalau penuh semua isi 15orang. Karena masih pagi, ga ada lagi yang mau naik, akhirnya kita bayar satu mobil 90rb untuk 7 orang.

Ditengah jalan, sempet-sempetnya kita minta berenti sama Pa’ sopirnya buat poto2! Heuheu..Sumpah,pemandangannya keren banget! Selain kita, disitu juga udah ada beberapa fotografer muda *dan cute* lagi pada motret Setelah puas jepret-jepret, kita lanjutin perjalanan. Busyet dah! Sampe atas ternyata orang udah banyak juga yang sampe sana. Padahal masih pagi…Meski ga gitu nyaman karena banyak orang, Tapi emang pemandangan disana Subhanallah..keren banget! Lebih keren kalo menurut gw bila ada sedikit kabutnya turun. Lebih eksotik dan romantis kayaknya Kaya’ di pelem HEART itu loooh…! *Jurig Pelem mode on* Sayang ga nemu Irwansyah disini. Keqeqeq….. Puas-puasin deh kita pada narsis poto2. Mumpung udah sampe sini…udah jauh2! Sambil ngayal2 dikit, kalo Pre-wedding kayaknya asyik juga ngambil spot disini

Puas menikmati keindahan alam ciptaan-NYA, kita belanja Strawberry dan cinderamata. Setelah itu, melanjutkan perjalanan ke Patenggang. Dodolnya, meski kita udah sewa angkot PP, tuh sopir ternyata ingkar janji! Ditunggu-tunggu kaga’ nongol2. Mana tuh parkiran udah padet banget. Akhirnya kita pilih jalan kaki sedikit turun kebawah. Dan suasana dibawah parah banget! Parkiran udah puanjaaaaaaaang banget,dan orang pada pilih jalan kaki, meninggalkan mobilnya jauh dibawah. Untungnya ga lama kita nemu si sopir DODOL. Betenya, meski kita udah bayar full, dijalanan ada juga yang nebeng naik. Walhasil kita empet-empetan deh.

Ternyata suasana dibawah udah ga karuan! Parkiran udah penuh banget. Mobil kita aja baru nyampe langsung diserbu Ibu2. Ck..ck..ck..untung aja kita udah selese liat2nya. Niat mau refreshing, kalo penuh gitu apa nyamannya… Ternyata, mobil angkutan menuju Patenggang juga penuh. Untungnya ada angkutan yang mau balik lagi jemput kita. Di jalanan, hujan sempat turun deres sebentar. Subhanallah..lihat kanan-kiri kebun teh dengan kabutnya. Damaaaaaaaaaaai banget! Tapi dingin bowww…Untungnya,perjalanan ga begitu lama. Sampe juga kita di situ Patenggang.

Tapi gw agak sedikit kecewa. Ternyata pemandangannya ga’ seindah yang gw kira. Mungkin karena banyak orang, jadi ga nyaman aja. Perasaan waktu diliat dari atas keren banget. Pas sampe bawah, kok agak sedikit kotor gitu. Lebih keren kalau ada kabut turun dikit deh…Mau poto2 juga agak sedikt males. Tapi ya namanya moment, sayang banget kalau udah jauh-jauh disia-siakan. So, mejeng mah teuteuuup doong harus Cuma kita disini ga gitu lama. Mau naik perahu buat mengelilingi Pulau Cinta aja males. Mending pulang aja deh..kesorean ga ada angkutan ngeri juga. Tapi sempet juga tuh kita minta Pa Sopir berenti waktu ada spot bagus buat motret *Narsis Mode On* Oh ya, sepertinya pemkot Bandung kurang serius menangani tempat wisata ini.

Sampe kawasan Kawah Putih, kemacetan panjang lebih parah lagi! Sekitar jam 3-an gitu, mobil-mobil di stop buat masuk kawasan wisata. Sudah melebihi kapasitas, sedangkan kawasan tersebut sudah harus ditutup jam 6 sore. Katanya sih jam segituan kabutnya sudah turun, takutnya membahayakan. Walhasil, banyak yang kecewa. Tapi ya mau gimana lagi. Untung banget kita memutuskan pagi-pagi banget dateng kesini. So, buat yang berencana mau main ke Kawah Putih, lebih baik pagi-pagi, dan jangan pas libur panjang!

Sampe terminal Ciwidey, sekitar jam setengah empat sore. Setelah numpang Ishoma di mesjid terminal yang seadanya, kita lanjut perjalanan menuju Bandung. Jam 4, sudah ga ada bus menuju Bandung. Akhirnya kita naik mobil colt yang memang lumayan banyak ngetem disitu. Gara-gara makan ga begitu teratur, maag gw sempet kambuh. Lebih berat dari biasanya. Walhasil, sepanjang perjalanan gw nahan sakit lambung ini. Sumpah, sakiiit..banget ;’( Apalagi sempat sedikit mengalami kemacetan. Sekitar jam 6 maghrib Alhamdulillah sudah sampai dengan selamat di Bandung. Sebelumnya, kita mampir ke “Kartika Sari” di daerah Kopo buat oleh-oleh orang rumah. Sampe Leuwi Panjang, kita berpencar.

Buat para “Backpacker dan Jingpacker gelo”, thank for special journey-nya Tapi lain kali dengan perencanaan yang matang yah.. Next? Mana lagi nih BALI? *Ting..Ting*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s