Antara Lembang – Ciater

Posted: September 15, 2010 in Travel

Selama ini, kalau berlibur selalu bareng temen-temen, dan ternyata itu bikin “ngiri” Nyokaps gw “Main mulu, mamah kapan atuh diajak jalan-jalan?” Hehe…

Setelah rembukan sama sodara-sodara gw lainnya, Finally pas libur panjang 1 Muharram kemarin gw rame-rame bareng keluarga besar jalan-jalan ke Lembang dan Ciater. 2 hari yang melelahkan dan bikin tegang! Mau tau ceritanya? Silahken simak kisah perjalanan ini….

Day One (10 Januari 2008)

Dari Purwakarta, berangkatlah kita sekitar pukul 9 pagi. Karena mobilnya kaga’ muat, Maklum lah..Katana Jadul! Hehe…, akhirnya nambah 1 motor. Itupun di Katana desek-desekan buat 6 orang plus 1 anak kecil ponakan gw. Jalan yang dilalui lewat Pasawahan-Wanayasa-Sagalaherang-Subang. Itu jalur terdekat dari rumah gw. Sejuk banget liat pemandangan kanan-kiri jalan, banyak sawah dan perkebunan teh-nya. Gw yang biasanya “Pelor”, tumben-tumbenan ga tidur! Hehe…Sayang soalnya,banyak pemandangan bagus. Sepanjang perjalanan, ketika melewati perkampungan gitu suasana 1 Muharram-nya berasa banget. Ada pawai buat merayakan tahun baru Islam itu. Sedikit menghambat jalan sih..tapi tak apa.

Perjalanan sampe Ciater juga ga lama-lama banget, sejam-an ada. Sampe sana cari-cari penginapan dulu, baru setelah itu mau lanjut jalan-jalan. Penginapan di dalem Ciater-nya mahal-mahal, itupun tinggal yang buat 6 orang sekitar 1,56 juta. Sedangkan kita ber-8, harus tambah extra bed. Akhirnya cari-cari yang diluar penginapan, banyak juga sih..kita pilih yang dibelakang resort-nya. Dapet Bungallow (Villa Andri) untuk 3 kamar harganya 900ribu. Sebetulnya yang didepan-depan katanya banyak yang murah, tapi fasilitas dan view-nya kurang begitu bagus. Dengan harga segitu, fasilitas lengkap: 3 kamar tidur, 1 ruang tamu, 1 ruang depan, dapur, kamar mandi, kolam air panas buat berendem sekitar 2×3 meter (tapi airnya ternyata cuma anget-anget kuku), dispenser, kulkas, TV/VCD.

Setelah beres-beres dan sholat Dzuhur, kita melanjutkan perjalanan ke tempat wisata Tangkuban Perahu. Tadinya sempet ragu,soalnya mobilnya takut ga kuat nanjak tapi mungkin karena kasihan sama gw yang “ngidam” banget pengen tau tangkuban perahu, akhirnya jalan juga kita kesana😉. Dijalan sempet yang bercanda gitu ngomongin Sangkuriang sama Dayang Sumbi (Legenda asal mula Tangkuban Perahu Itu). “Kasian ya Sangkuriang, dulu kan ga ada mobil, jalannya nanjak-nanjak gini. Kuat banget..” Hehe.. Dulu gw pernah main ke air terjun Madakaripura di Jatim, katanya itu tempat pemandian Gajah mada. Gw sempet mikir gini “Wuih..kasian amat Gajah Mada. mau mandi aja susah banget musti naik turun lembah gini, mandinya berapa tahun sekali yaks?” Keqeqeq….

Sampe Tangkuban Perahu, ternyata ga begitu indah seperti yang diibayangkan. Tapi lumayan lah…bisa poto2 Palagi banyak dari keluarga kita (termasuk gw) yang phobia ketinggian. Liat kawah nun jauh dibawah, berasa gemeter. Tapi demi poto2 sih dikuat-kuatin aja Itupun ga lama, keburu bosen. Akhirnya duduk-duduk aja dibawah. Habis itu, lanjutin perjalanan ke Lembang. Sedikit terjadi insiden kecil, kakak sama ipar gw motornya bannya kemps. Finally sambil nunggu bannya ditambal, kita nongkrong sambil makan jagung baker dan poto2 (again!) di kebun the. Hehe….

Tadinya pengen main ke kebum strawberry metik sendiri buahnya, tapi karena udah sore, strawberry-nya juga udah pada habis dipetik. Akhirnya, kita mampir makan di Saung Bentang Resto N Café (dulunya Saung Gunung). Ini tempat makan favorit kalo ke Lembang. Alamatnya di Jl.Raya Lembang KM 14,6 depan Komplek perumahan holtikultura. Menunya bukan makanan sunda gitu, tapi macem-mecem. Dari macem-macem Sop, steak, Bakso, nasi goreng, dll. Enaknya, disini gw bisa pesen minuman favorit gw Yoghurt Strawberry Shake Hmmh..Yummy…. Malam itu, gw pesan Iga Bakar.

Puas makan, kita pulang lagi ke Ciater. Naah..perjalanan pulang Lembang-Ciater ini yang sangat menegangkan! Pas di jalanan sekitar lokasi Gunung Tangkuban Perahu, kabut tebal turun. Jarak pandang hanya sekitar 1-2 meter aja. Mana udah gelap…jalanan juga lumayan sepi, kanan-kiri hutan gitu. Hiiy..menyeramkan! Kita semua pada tegang, menatap lurus ke arah depan. Untungnya ponakan gw dah tidur nyenyak dipangkuan nyokaps, kasian kalo bangun, dia pasti ketakutan. Lamaaaaaaa banget kayaknya ga sampe2, stress banget dah! Sepanjang perjalanan itu , terus berdzikir dan berdo’a dalam hati. Dan sampe Ciater pun, kabut-nya masih ngikutin. Tapi ade’ gw sih masih sempet-sempetnya berendem! Gw sih ogah..mending tidur

Dan malam itu Ciater duingiiin banget! Terutama menjelang dini hari. Gw sih ga’ mandi lagi paginya, hehe…Nanti aja sekalian berendem di kolam air panas Ciater.

Day Two (11 Januari 2008)

Pagi-pagi, ade’ sama kaka’ gw udah kelaperan. Karena udara dingin juga kali yee…Meski udara dingin, mereka pada kelyuar nyari Indomie rebus Maklum, ga ada persiapan bawa. Lagian didekat penginapan itu ada pasar, banyak yang jualan.

Setelah kenyang sarapan, kita siap-siap ke tempat pemandian air panas. Ternyata luas banget areal pemandiannya. Macem-macem. Dari kolam berenang deawasa dan anak-anak, tempat berendam privat, sama air-air terjun alami yang mengalir. Terserah mau pilih yang mana. Sengaja pilih pagi, biar ga banyak orang, biar ga malu pake “baju sexy” basah-basahan Tadinya mau berendam di tempat privat, taunya kayak bak mandi kecil gitu. Wah….ga puas amat! Akhirnya semua pilih sesuai tempat favorit. Ponakan gw sama ayah-ibunya dan kakak gw ke tempat berenang anak, nyokaps sama adik gw pilih di kolam 7 pancuran. Gw bingung…akhirnya nemu juga tempat enakeun berendem dibawah air terjun Akhirnya, semua pada ikutan ke air terjun ini. Lucunya, selain di kolam renang, ponakan gw takut berendem kalo dasarnya tanah dan batu2an gitu. Katanya “Takut ada Buaya”. Heuheu..fantasi anak kecil, kebanyakan nonton tipi tuh.

Setelah puas main air, gw nemenin ponakan main-main disekitar situ juga. Banyak permainan kaya’ waktu gw di TK dulu. Berasa nostalgila ke masa kecil. Speak-nya sih nemenin ponakan, tapi ikut-ikutan juga main ayunan sama perosotan. Hehe…seru!

Puas bermain, kita balik ke penginapan. Beres-beres trus pulang deh…makan siang, kita pilih makan di Purwakarta aja. Sekitar daerah Pasawahan itu ada rumah makan yang jual2 sate maranggi. Sate Maranggi ini sangat terkenal di Purwakarta,

tanpa bumbu aja udah enak dimakan, tapi biasanya pek bumbu kecap sama cabe gitu. Yang terkenal, namanya pondok “Sate Anwar”, tapi sekarang kita pilih di Alam Sejuk. Karena menunya lebih beragam, Cuma kalo pesen lama banget datangnya! So, kalo kesini jangan dalam keadaan laper sekali keburu kelaperan. Pas dateng makanan, tanpa ba..bi..bu..langsung diserbu hamper semua tandas. Dari Sate Maranggi, Ikan Bakar, Cobek Ikan, Tempe Penyet, Karedok, Sayur Asem , Sambel & Lalapan. Hmmmm…Yummy….

Comments
  1. jovovich_jade says:

    waaah untuk penginapannya..villa andri, ada nomer yg bisa di hubungi g?makasih ya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s