Adventure Bromo – Malang

Posted: September 15, 2010 in Travel

Jumat, 17 Juli 2009

Kalo ditanya “Sudah berapa kali ke Bromo”? Hmmmh…brapa kali ya, sekitar 2 or 3x may be? Pertama kali bareng temen2 kantor, kedua kali sama temen kantor juga (Yang ini ga sampai naik, Cuma liat dari Cemoro Lawang), trus terakhir sama teman2 Sobatpadi. Naah..yang terkahir ini, sekalian nemenin Ade’ gw yang “ngidam” banget mau main ke Bromo

Rencana liburan ini sebetulnya sudah jauh2 hari direncanakan, tapi nyaris hancur berantakan! Tiket kereta pun sudah siap dipesan (itupun susahnya setengah mampusss,karena Long week end 18 – 20 Juli 2009). Maunya berangkat 18 malam, tapi tiket tersisa cuma ada 18 pagi. Naah..waktu gw ijin pulang cepat ini ada “insiden” dimana gw harus balik lagi ke Jkt buat ikutan acara kantor keesokan harinya Walhasil…gw turun di Cirebon, dan balik lagi ke Jkt dihari yg sama, sambil terus sibuk telf sana-sini plus online nyari bantuanbuat nyari tiket pesawat buat balik ke Malang keesokan harinya! Doooh…repotnya! Ga dapet pesawat siang, malam pun tak apa2. Dengan harga yang sudah “menggila” pastinya!

Sementara Ade’ gw memutuskan lanjut ke Surabaya! Untungnya gw ada teman baik di Sby (Tengkyu ya Ji!), akhirnya gw titipin Ade’ gw sama dia, setidaknya buat mastiin Ade’ gw tiba dengan selamat di Hotel. Coz dia sampe Sby jam 8 malam. Sendiri, di kota orang yg blom dikenal, ngeri aja. Padahal, dari stasiun ke hotel itu kata Ade’ gw ga sampai 5 menit. Hihi… dasar Kaka’-nya aja yag Parno-an Padahal mah, Preman aja mungkin takut sm Ade’ gw. Hahaha……

Sabtu – Minggu, 18 – 19 Juli 2009

Esok malamnya , gw berangkat ke Surabaya naik pesawat. Lanjut Bus ke Malang. Nyari tiket pesawat Jkt – Malang sudah ludessss! Sampe Juanda, jam 9 malam. Lanjut ke terminal Purabaya, untungnya masih dapet Bus yang ke Malang. Itupun mayan lama nunggu, jam 10 baru dapat Bus. Ade’ gw sudah ada di Malang, berangkat dr Surabaya sabtu pagi. Sampai Malang udah nyaris tengah malam, untungnya temen gw mau jemput ke terminal Arjosari. Thanks ya An.. Selama di Malang pun gw sm Ade’ gw nginap di rumah Aan ini.

Ga’ sampe tidur lama, jam 2 malam gw bersama rombongan (Gw, Ade’ gw, Aan bersama 2 temannya Si Jimmi dan Mas Endra, plus sopir Jeep) langsung memulai perjalanan ke Bromo. Ngobrol2 sm tetangganya Aan yang juga mantau jalanan, katanya malam itu banyak mobil menuju Bromo. Wadoooh…bakal rame dong! Tapi show must go on. Jalanan menuju Penanjakan rusak banget! Terjal dan berliku. Kanan-kiri banyak jurang. Wuiiiih…serem dah! Banyak baca2 do’a aja tapi mayan terobati dengan melihat indahnya panorama langit malam itu. Cuaca cerah banget. Bintang bertaburan di langit, Subhanallah…indah banget! Jadi inget lagunya Padi: Mahadewi

Sampai penanjakan sekitar jam 4 dinihari. And guest what? Pos tempat melihat sunrise-nya PUENUUUUH!!!!! Kalopun dapat tempat belakang banget, ga bakal kliatan kaleee…indahnya sunrise. Untungnya, temen gw ini udah sering kesini. Walhasil dia nyari jalan belakang, dapet lah kita di posisi PW (Paling Wuenak) buat liat sunrise. Meski sebetulnya “menantang” bahaya. Bayangkan saja, Pos tempat liat sunrise itu kan udah dibatesi pager pembatas. Nah..kita nongkrong di luar pager itu, padahal hanya ada sekitar stengah meter tempat pijakannya. Dibawahnya jurang2 gt. Baru tau setelah paginya dibilangin, kalo tempat itu pernah ada yg longsor. Hiiy…ngeri aja bayangin gimana kalo tadi tanah pijakan kita lonsonr? Naudubillah….

Meski mataharinya ga kliatan bullet banget-nya, tapi Subhanallah… itu pengalaman liat Sunrise yang paling bagus buat gw! Apalagi,selain Sunrise disuguhi juga pemandangan yang indah pegunungan Bromo. Bawahnya masih dipenuhi kabut, jadi kalo dari atas seperti liat gunung diatas lautan kabut putih. Subhanallah…Allahu Akbar! Sungguh Agung kebesaran-Mu Ya Rabb…

Setelah sunrise, kita pun puas2in foto2. Oh ya, ada pengalaman lucu (apa bego ya? Hehe..). Sebetulnya, gw pengen sambil belajar motret juga dengan kamera DSLR yang blom lama gw beli. TAPI…pas gw mau jepret itu sunrise, ga bs kejepret2! Paniklah gw… Akhirnya, gw kasih aja tuh kamera buat dipegang temen gw yg emang fotografer. Gw mah sibuk moto2 pake kamera BB aja Bisa narsis moto2 sendiri pula. Hihi…. Enaknya jalan sm fotografer2 ini, bisa narsis poto2, dapet angle yang bagus2 pula Sampe mati gaya sendiri. Kalo mau liat poto2nya, banyak tuh di Fesbuk gw :-p Btw, ngomong2 soal FB, ternyata ga dimana..ga dimana..semua pada narsis buat FB. Waktu kita mau poto di tempat yg mayan keren pemandangannya, ada satu keluarga yang poto2 ga ada habisnya. Buat dipajang di FB (kata anaknya). Trus waktu ktemu bule2 di Bromo juga, mereka ngomongin soal FB tuh. Meski gw ga ngerti bahasanya (Antara Belanda or Jerman?) pokoknya sekilas gw dnger mereka bilang Facebook. Haha….

Slese melihat sunrise dan poto2 di Penanjakan, lanjut menuju Bromo lewat lautan pasir. Banyak Jeep, motor, sama kuda, bikin lautan pasir berdebu! Mana banyak kotoran kuda pula. Fiuuuh…jadi sesak nafas deh!!! Harus bawa kacamata sm masker biar aman. Untungnya bisa sampe puncak Bromo meski dengan nafas ngos2-an. Saking penuhnya, kebayang ga kalo sampe macet di atas puncak? Blom lagi sering “tabrakan” jalur waktu di tangga. Crowded..crowded… Beda banget sm Bromo beberapa waktu lalu saat gw kesana. Hebatnya, gw liat ada anak2 kecil sm Ibu2 yang sudah sepuh bs sampe puncak loh! Ck..ck..ck…

Selesai naik ke Puncak Bromo, pulangnya kita lewat jalur lain yang ga kalah eksotis pemandangannya. Katanya, banyak dipake buat iklan2 (Rokok?) juga dipakai buat film Pasir berbisik-nya Dian Sastro. Apa Drupadi juga shooting disini ya? Soalnya kalo liat tipe pemandangannya sih mirip. Wuih…keren banget dah! Berasa ada di luar negeri (Kayak yang pernah ke LN aja loe Jul! Haha…). Tadinya mau lanjut ke Ranu Pane sm air terjun Coban Pelangi, tapi kaki gw udah gempor. Ga sanggup rasanya buat jalan lagi. AKhirnya kita memutuskan untuk pulang saja ke Malang. Haduuuh…capek sekali rasanya, dan besok malamnya harus kembali ke Jakarta!

Senin, 20 Juli 2009

Besok Siangnya, kita diajak muter2 kota Malang sm tuan rumah,plus cari oleh2. Sempat mampir ke Museum Brawijaya, seru aja tuh liat peninggalan militer jaman baheula. Yang menyeramkan, ada “KeretaMaut”. Tu kereta, dulu dipake buat membunuh 100 orang yang sengaja dijejalkan masuk. Masya Allah..jahat banget ya! Setelah itu, mampir wsata kuliner ke Bakso Bakar Pak Man. Trus lanjut beli Tahwa (Tahu diancurin, pake Kuah air jahe) buat dibawa pulang.


Sebetulnya blom puas menjelajah kota Malang dsk, tapi apadaya waktu sudah tak memungkinkan. Dejavu rasanya…ini seperti “Napak Tilas” perjalanan yang “seharusnya” telah gw rencanakan jg (duluuuuuu….banget) bersama ssesorang dr masa lalu gw. Pergi ke Malang, nginap di Batu, main ke Gunung. Manusia boleh berencana, Tuhan yang menentukan. Untung saja dulu ga pernah terlaksana…. Setelah adventure ke Bromo bersama Ade’ gw dan teman2 yang menyenangkan ini, gw baru nyadar. Kalo orang Jawa Timur itu yang brengsek cuma 1! Yang lain mah Insya Allah baik2 Sampe2 waktu gw tulis status seperti itu di FB banyak temen2 yang nanya sekaligus jengkel. Bukan aku kan? Siapa sih 1 orang brengsek itu? Mudah2an yang baik ngalahin yang brengsek itu. Begitu kata teman2 FB gw. Selama perjalanan ini, gw banyak dibantu temen2 asal Jatim ini (bahkan yang baru kenal online sekalipun!). Makasih ya All…What a friend are For. I Owe You..You..and youuuuuu! I Lop U Pul….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s