Pangandaran: “Becak Neng?”. “NO WAY…!!!”

Posted: September 14, 2010 in Travel

Waktu liburan Idul Fitri beberapa bulan lalu, Gue ga kemana-mana. Dan sumpyeh..mati gaya euuuy! Saat itu Gue berjanji: Liburan akhir tahun ini HARUS bin KUDU berlibur. Setelah ngajak kiri-kanan, akhirnya ada seorang teman (Krida) yang berminat ikut Long Journey kali ini Sayangnya liburan Cuma 5 hari. Coba kalo sampai akhir tahun…Ga Cuma Jawa Barat dan Jawa Tengah, pengennya sih Jawa Timur juga kita jelajah. Tapi ya gapapa lah…daripada enggak?! Dan inilah catatan perjalanan Gue…

Jumat, 21 Desember 2007

Janjinya sih kumpul di meeting point jam 7.30, tapi yaa gitu deh..udah biasa ngaret! Hihi…jam 8 kita baru nongkrong di jalan baru (sebelum Terminal Kampung Rambutan). Kenapa ga nunggu langsung di terminal aja? Emang disengaja ga’ mau kesana, karena Kp.Rambutan banyak CALO-nya. Baru aja kita nyampe, biasanya tu calo udah ngerubutin kaya’ laron aje. Bikin maleeessss…

Rencana awal perjalanan kita yaitu ke Pangandaran. Tadinya mau naik bus yang ke Banjar dulu, baru lanjut yang ke Pangandaran. Ternyata, nemu juga bus yang langsung ke Pangandaran “Bus Perkasa Jaya”. Lumayan dapet Patas AC, untuk langkah awal, yang enak-enak dulu gapapa tarifnya Rp 57.000. Coz nyegat dijalan, dapet tempat duduknya ga barengan sama Krida. Nanya-nanya sama Ibu yang duduk disebelah Gue, dia turun di Banjarsari (Sebelum Pangandaran), katanya sih biasanya jam 2-an gitu dah sampe. Berarti, perkiraan Gue Jakarta-Pangandaran itu sekitar 7 jam-an. Fiuuuh..alamat makin tepos nih pantat Gue! Hehe…

Waktu itu kira-kira sekitar pukul stengah 9-an. Jam 9, PADI ada jadwal interview di Hard Rock FM. Hape di radio udah on, dengan sedikit was-was Gue berharap sinyal masih kuat sampe jauh. Biar Gue bisa dngerin gituh..Tapi manusia boleh berharap, Tuhan lah sang Maha Penentu. Pas PADI mulai interview, pas banget sinyalnya mati segan idup ga mau. Berdasarkan pengalaman kalo Gue mudik, sinyal radio ilang di sekitar Cikarang kesono. Yaah..emang sudah nasib, ntar juga di Banjar ktemu PADI ini. Ga terlalu begitu memendam kecewa. Tapi kalo ada yg rekam, boleh doong… kirim2 ke Gue

Selama perjalanan, karena Gue jarang-jarang melakukan traveling ke jalur selatan, diusahakan ni mata selalu melek. Secara…Gue pada dasarnya Sleeping Beauty! pelor = nempel,molor deeh…Keqeqeq….Kalo lagi di jalanan gini, soundtrack Gue adalah lagu “Perjalanan Ini” nya PADI. Tu lagu, salah satu lagu favorit Gue yang sayangnya jarang banget dinyanyiin live sama Padi kalo lagi konser.

“Kulayangkan pandangku melalui kaca jendela, dari tempatku bersandar seiring lantun kereta. Membawaku melintasi tempat-tempat yang indah…membuat isi hidupku riuh dan berwarna…”

Satu jam..dua jam..tiga jam..lama-lama mati gaya juga liat jalanan. Apalagi setelah keluar tol Padaleunyi, bus mulai masuk ke jalanan biasa dan lumayan berkelok-kelok. Ajojing gitu deh jalannya sebenernya Gue kebelet pipis, tapi karena jalanannya gitu, meski di bus ada toiletnya ya susah juga kaleee… Untungnya, di sekitar Garut gitu bus-nya berenti buat istirahat sejenak. Amaan…., sekalian isi perut makan bakso (yang meski rasanya enggak banget) lumayan lah buat ganjel peyut yang mulai keroncongan. Lanjuuut Maaang….!

****

Ternyata, perkiraan waktu meleset lumayan jauh. Kata si Ibu disebelah Gue sih “Bus-na Boyot!” alias super leletto…jadinya baru sampe Pangandaran jam 4-an gitu. Mungkin karena ujan juga, jadi jalannya agak sedikit berhati-hati. Yang Gue bingung, liat-liat selama perjalanan menuju Pangandaran, kok ngga’ kaya mau ke daerah Pantai. Nuansanya malah seperti jalanan mau ke gunung, tapi kata Krida sih tipikal pantai selatan emang gitu. Waktu Pangandaran kena Tsunami dulu Gue pernah yang terheran-heran gitu waktu diberitain kalo banyak sawah yang rusak.

Turun dari bus, kita dah diserbu ama tukang-tukang becak. Nawarin buat masuk ke dalem. Karena emang jalan dari terminal menuju pantai ga deket juga, plus ransel yang berat, akhirnya naik becak jadi pilihan utama kita waktu itu. Dan setelah itu, NYESEL-nya setengah mampus. Sampe-sampe selama perjalanan kita berikutnya “BECAK ADALAH MUSUH UTAMA KITA!”. Weleeh..kok sampe segitunya? Begini ceritanya….

Selama dalam perjalanan di becak, kita sempet ngobrol-ngobrol gitu nanya-nanya sekitar Pangandaran. Karena emang belum dapet hotel, si abang-nya nawarin buat nyariin. FYI, selama perjalanan kita sebetulnya bawa “kitab-nya para backpacker” yaitu buku Lonely Panet. Tu buku isinya lengkap, ada Peta-nya, tentang hotel, tempat , tempat makan, rate-nya juga ada. Si Abang becak bawa kita ke sebuah penginapan yang emang ada di daftar Hotel yang ada di buku, tapi kok ya tarifnya hamper 2x lipat yg ada di buku! Setelah tawar menawar, dapetlah dikurangin dikit jadi 125rb semalam. Masih mahal sih…tapi karena males lagi cari-cari, ujan pula, akhirnya kita pilih tempat itu yang emang lumayan cozy.

Setelah tu Abang Becak pergi, si Engkoh pemilik penginapan buka kartu. Dia mau terbuka, karena dia tau temen Gue nenteng-nenteng buku Lonely Planet. “De, lain kali kalo mau ke Pengandaran JANGAN PAKAI BECAK”. Kita kaget doong..”Looh, emang kenapa?”. Karena sampai kapan pun kalian keliling, ga bakal dapet harga murah. Mereka minta komisi-nya sama pemilik penginapan fifty-fifty bowwww!!!! Dengan sedikit bete, si Engkoh cerita. “Coba, tadi saya kan Cuma dapet 60rb-an. Kalo misalkan tadi kalian jalan, harga dibawah cepek kita kasih. Saya juga untung dapet full ga bagi dua sama tuh tukang becak.”. Dodooool…..nyesek juga sih, tapi apa mau dikata. Anggaplah itu sebagai pengalaman. Pantesan aja pas dijalan itu kita sempat Tanya-tanya hotel A, hotel B yang letaknya depan pantai gimana? dijawab katanya itu mah khusus buat turis. Padahal kata si Engkoh-nya itu bohong! Kalo kita ngambil hotel disitu, yang punya penginapan ga ada yg mau kasih komisi. Sempet mikir juga sih…”Kok si Engkohnya ini mau-mau aja ditawarin tamu sm si tukang becak? Apa dia takut ga laku? Daripada ga dapet pemasukan sama sekali karena hotelnya masuk-masuk gang gitu,mending fifty-fifty aja.” I Think…

Dan ternyata si Engkoh-nya asik juga, kita banyak dikasih info-info gitu. Karena ternyata dia juga tukang jalan, dah banyak pengalaman travelling-nya juga. Trus kita dikasih unjuk, karena temen Gue bisa naik motor, lebih murah keliling Pangandaran sewa motor. 50 rebu dapet seharian, bensin isi sendiri . Lagipula, disekitar Pangandaran itu banyak banget obyek wisatanya. Gue udah lama ngidam pengen maen ke “Green Canyon”-nya Ciamis alias “Cukang Taneuh”.Pernah liat di tipi/majalah, kayaknya keren banget.

Setelah sholat dan istirahat sebentar, perut udah muali berasa laper minta diisi. Jalanlah kita, sekalian liat-liat pantai. Jam udah menunjukkan pukul 5 sore. Sebetulnya kalo cuaca cerah bisa liat sunset, tapi sayangnya Pangandaran lagi gerimis mengundang. Akhirnya, kita jalan-jalan pantai ditengah gerimis, asyik sih bisa ujan-ujanan ga lama ujannya berenti kok. Tapi anginnya lumayan dingin, laut-nya juga gede banget ombaknya. Tapi masih ada juga loh yang surfing-surfing, anak pantai kali….mereka ga pada takut, ombak sudah menjadi sahabat.

Adacerita lucu nih… beradasarkan petunjuk dari si buku pintar itu, kita mencari warung makan. Maunya Gue sih kalo di pantai gini makannya ya sea food, tapi ternyata Pangandaran sepi banget. Tu buku kayaknya terbitnya sebelum kejadian Tsunami, jadi sudah banyak yang lumayan berubah. Pantainya juga masih keliatan kotor, mungkin mereka masih bebenah. Sampe jauuuuuh banget jalan, akhirnya nemu juga tempat makanan yang rada lumayan. Nemunya Pecel Ayam yang penting ktemu NASI. Orang Indonesia katanya kalo belum ma’em nasi ya bilangnya blom Makan! Heuheu… Habis itu, jalan ke pasar wisata nyari baju buat ponakan Gue. Sayang ponakan nih..ceritanya Malemnya, inginnya tidur nyenyak. Tapi arena banyak nyamuk, jadi sedikit kebangun-bangun.

Sabtu, 22 Desember 2007

Paginya, setelah shubuh langsung keluar karena pengennya liat sun rise. Tapi karena cuaca mendung, jadinya Cuma main dan poto-poto di tepi pantai. Mumpung masih sepi,bisa narsis poto2! Hehe…Pantai Selatan ombaknya lagi lumayan besar. Sampe-sampe life guard-nya masangin bendera merah di tempat-tempat tertentu yang memang terlarang buat berenang.

Setelah puas main di pantai, kembali ke penginapan sebentar buat mandi dan packing. Biar setelah main bisa langsung cabut. Bermodal motor sewaan, rencananya kita mau keliling Pangandaran dan objek-objek wisata disekitarnya.

Tujuan pertama kita adalah GREEN CANYONnya Ciamis alias “Cukang Taneuh” (Kalo naik kendaraan umum, dari Pangandaran ke Cijulang dulu, trus lanjut naik ojek ke venue) Kenapa disebut cukang taneuh? Itu bahasa sunda, yang artinya tanah menjorok kedalem. Tempatnya keren banget, sering liat liputannya di tipi-tipi sama majalah, jadi penasaran banget pengen main ke tempat ini. Tempat wisata ini letaknya sekitar 31KM dari Pangandaran kearah Cikembulan. HTM-nya 70 ribu udah termasuk naik perahu buat menuju ke green canyon-nya, kalo di HTM-nya sih cuman 15rb. 70rb itu harga untuk satu perahu, maksimal 5 penumpang. So,kalo ada barengan bisa patungan. Kebetulan kita ada barengan seorang turis bule cowok dari Perancis bersama guide-nya yang jauh-jauh juga datang dari Bandung.

Perahu mulai berangkat dari dermaga. Untuk menuju lokasi, kita naik perahu dulu sekitar setengah jam-an gitu. Biar sedikit lama, tapi ga bakal ngebosenin karena pemandangan di kan-kiri sungai Pohon-pohonnya seger banget, ada air terjun, kadang ada juga penampakan para biawak dan burung lucu-lucu.

Tinggal beberapa meter dari lokasi cukang taneuh, air terjun semakin banyak, tempias airnya bikin hujan lokal. Sedikit baju basah tak apa, seger banget rasanya. Kita seperti berada di dalam sumur! Obyek wisata seperti ini mengingatkan Gue sama Madakaripura di Jawa Timur. Sesampainya di lokasi, kita turun dari perahu untuk naik ke sebuah batu gitu. Disitu kita bisa liat keindahan dengan lebih puas. Kalau air lagi ga deras,bisa berenang di cukang taneuh-nya itu. Cuma karena air lagi tinggi, jadi Cuma bisa poto2 aja sambil main air dikit. Indahnya ga bisa dilukiskan dengan kata-kata, Subhanallah!

Setelah puas poto-poto dan mengagumi keindahan ciptaan-NYA, kita balik lagi dengan tak lupa menikmati keindahan pemandangan kiri-kanan sungai. Trus ternyata bule sama guide-nya itu juga ramah-ramah, kita dijalan lumayan ga diem jadinya. Tapi bule-nya sih banyakan senyumnya disbanding ngobrolnya Same dermaga lagi, kita say Good bye, tapi nanti pas di bantu karas ktemu lagi. Hehe…

*****

Setelah Green Canyon, sedikit melanjutkan perjalanan kita menuju Pantai Batu Karas. Katanya Pantainya lebih indah dari Pangandaran. Tapi pas gitu kesana sih ternyata ga gitu juga, pantainya lebih kecil, tapi emang nyaman buat berenang. Makanya penuh banget sama anak-anak kecil. Dibanding Pangandaran yang kotor, tempat ini better sih…Cuaca udah lumayan panas, kita ga berlama-lama disini. Langsung melanjutkan perjalanan ke Pantai Batu Hiu, penasaran sih seperti apa. Kalau dari Batu Karas/Green Canyon, kita balik arah ke jalan pulang.

Di Batu Hiu, kita sedikit terheran-heran juga dan sempat celingak-celinguk. Mencari-cari mana siiih yang namanya Batu Hiu? Kirain dinamain batu hiu karena di pintu masuknya ada patung moncong hiu, berasa kita masuk kedalam perutnya. Hehe..ternyata bukan! Untuk liat batu karang berbentuk hiu itu, kita naik ke atas bukit. Tempatnya lebih indah dibanding Pangandaran or Batu Karas. Banyak ijo-ijo phonnya. Tapi disini kita ga bisa berenang dan main air, cukup memandang saja. Kalo buat pacaran sih kayaknya asyik ada seperti tempat kaya’ tanah lot gitu (kayak aja pernah liat digambar,soalnya Gue blom pernah ke bali! Kasian deh…).

Buytheway, anyway, busway..ternyata yang disebut batu Hiu-nya ga mirip-mirip banget sama Hiu sodara-sodari! Heuheu…keciiiiiiiiiil banget, mirip sama kepalanya doang kagak! Kata orang-orang sih mungkin itu karena pengikisan. Jadi lama-lama yang tadinya batu itu guede dan mirip hiu, jadi ga mirip lagi. Setelah puas poto2 (again!) kita pulang ke hotel untuk siap-siap melanjutkan perjalanan ke Banjar, untuk melihat konser PadI. Banjar..I’m Coming…!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s