Dieng Plateu: Negeri Diatas Awan

Posted: September 14, 2010 in Travel

Minggu, 23 Desember 2007

Jujur saja…Pertama kali Gue ke Dieng karena Cuma ngikut aja, ga tau disana itu tempatnya seperti apa dan mau ngapain. Tapi setelah nyampe sana ? Gue excited banget! Tempat yang sangat indah, kapan-kapan kalo ada yang ngajak, Gue juga mau balik lagi kesana

Dari Wonosobo kita naik bus L300, ada yang langsung menuju Dieng. Meskinya Cuma 7rb ongkosnya, tapi karena si Abang-nya tau kita turis lokal yang bisa dibego-in, bayar 20rb kagak dibalikin! Huh…Pantesan aja dia pas nerima itu bilang “Makasih ya mbak…”. Dodol!!!

Diperjalanan menuju Dieng, Gue terbengong-bengong gitu, takjub liat keindahan tempat ini. Sekilas Gue pernah baca, Dieng ini artinya (kalo ga salah nih…) Negeri Kahyangan gitu, karena tempatnya indah kali yah…Kalo liat-liat sih agak seperti kondisi pemandangan menuju Bromo gitu,mungkin karena sama-sama dataran tinggi. Cuma yang ini lebih indah. Gue naik bus,kan an kiri jurang gitu, dibawah kita liat pemandangan alam: pohon-pohon, danau, trus gunung, segeeeeeeeeeeeeeeeeeeer banget! Pada sutu ketika, tiba-tiba saja kabutnya turun. Gue udah berasa berada di negeri di atas awan beginikah rasanya? Meski terkanuk-kantuk karena semalam kurang tidur, mau merem kok rasanya rugi banget.

Sampe Dieng-nya, kita langsung nyari penginapan berdasarkan petunjuk Lonely Planet, kita langsung ke penginapan “Bu Jono” yang letaknya strategis berada di perempatan. Untungnya ada kamar yang kosong. Tarifnya buat yg kamar mandi dalam 150 rb (No breakfast: 100rb), kalo kamar mandi luar 70rb. Inget Gue orangnya beseran, lebih milih kamar mandi dalem aja kan repot kalo harus bolak-balik mau pipis karena udaranya amat sangat dingin! Katanya sih Dieng emang lagi dingin Desember ini. Tapi bisa lebih dingin di pagi bulan Juli-Agustus, yang katanya bisa sampe 2 derajat celcius, dan bikin embun pagi berubah jadi kristal-kristal es di dedaunan! Wuiiih…ga’ kebayang deh, sedingin ini aja Gue udah yag mati gaya gini. Ga lepas mantel sama sarung tangan. Untungnya Gue pakai jilbab, jadi buat kepala ga ada masalah, sudah tertutup dan berasa hangat.

Sampe Dieng, ngantuk Gue langsung ilang. Ditawarin buat langsung keliling hayu ajah bisa muter Dieng dengan ngojek seharga 50rb plus udah ada guide-nya, katanya kalo sian or sorean suka ujan, ya sudah..akhirnya setelah mandi dan bers-beres sebentar, cabut lagiiii

*****

Tempat pertama yang kita kunjungin adalah Telaga Warna. Di kawasan ini kita bisa liat telaga warna itu sendiri, gua-gua, sama teater yang menceritakan tentang kawasan Dieng. Melihat Telaga Warna, Gue bingung. Perasaan warnanya cumin ijo to’! Hehe…mungkin emang kadang-kadang berwarna, pas Gue kesana cuman muncul ijo-nya aja. Liat-liat pmandangannya sih seperti di danau Sarangan, disana Gue malah bisa naik boat muterin danau. Disini kita Cuma bisa liat-liat doang, sambil poto2 tentunya *Narsis mode on*.

Seger banget bisa jalan-jalan, tracking liat pemandangan alamnya juga. Masih banyak hutannya, dan gua-gua gitu. Ga begitu hapal nama-namanya, tapi sempet diceritain kalo ada beberapa mantan presiden kita yang “katanya” sebelum jadi presiden pernah semedi disitu. Malah pernah juga ada yang menanam kepala banteng disitu “U know who lah…”. Kalo Gue ga begitu percaya sama hal-hal mistis begitu, takut syirik! Ntar ujung-ujungnya musyrik. Amit-amit…Pernah ditawarin sama guide-nya, kalo emang ada “permintaan” ntar dianterin menuju kuncennya. Buat kesitunya sih katanya antri, karena si-mbah-nya ini biasanya melayani “pasien” one by one.

Setelah keliling telaga warna dan gua, Gue pengen liat teater-nya seperti apa. Apa kaya’ teater yang ada di Keong mas? Atau yang ada di Dufan gitu? Tapi ternyata??? Hanya film documenter aja tentang Dieng. Dan Gue aja sempat yang tertidur gitu! Hehe…tapi sebetulnya lumayan, bisa nambah pengetahuan. Apalagi kocaknya nih, sebetulnya ada 2 jalan buat menuju tetaer itu. Lewat jalur kendaraan atau jalur tracking. Nah kita taunya lewat jalur tracking, naik tangga buanyak banget! Sampe gempor…sempet ngedumel gitu “Ini orang niat ga’ sih bikin teater. Mau nonton aja kudu bikin ngos-ngosan dulu” Tapi mayan juga sih, liat pemandangan diatas keren banget.

Setelah liat teater, kita menuju Kawah Sikidang. Dinamain begitu (Artinya Kijang), karena kawahnya loncat-loncat. Bisa pindah tempat gitu. Makanya jangan sembarang pegang air yang gelembung-gelembung, siapa tau itu kawah baru muncul.

Ada anak kecil di penginapan yang Gue tempatin kena kawah, mungkin karena dia mainan gitu dan ga’ tau kalo itu kawah. Baunya? Hmmmmh…bau kentut banget! Xixixi…. Tapi keren sih. Mana waktu pulangnya ujan, ujan-ujanan deh. Sambil nunggu ujan reda, kita nongkrong makan gorengan yang emang banyak dijual disitu sambil nge-teh panas. Hmmh…yummy…FYI,Dieng itu penhgasil utama Kentang. So, banyak banget dijual kentang dan French fries gitu. Tapi ya ga kaya’ French fries yang dijual-jual di fast food gitu kemasannya jadi ga gitu selera juga sih…

Setelah ujan reda, yaa..gerimis dikit gapapa lah..perjalanan dilanjutkan keliling candi. Banyak banget candi-candinya, Gue lupa nama-namanya. Hehe…Gue ga gt ngerti soal pewayangan soalnya. Yang bisa Gue liat dan amati ya hanya “oo..ini candinya keren, ini biasa aja..” just that. Makanya, saking banyaknya, agak sedikt bosan juga sih.. Tapi ya dinikmatin aja. Apalagi yang pas kita jalan-jalan diCandi itu, tiba-tiba kabut turun dan jalrak pandang yang hanya beberapa meter aja. Duuh..keren deh! Poto2 dengan latar kabut deh…J Sempet juga liat-liat museum tentang benda-benda purbakala gitu.

Ada patung Ganesha, Prasasti Batu Tulis, apalagi yah… pokoknya banyak deh. excited sih, sempet marah juga kalo inget ada kasus penjualan benda-benda purbakala itu. Mudah-mudahan patung-patung yang Gue liat itu juga beneran masih asli.

Setelah puas (dan cape tentunya!) kita pulang ke penginapan buat istirahat. Ya iya laah…udah capek banget dari kemarin walking-walking. Ketambah cuaca yang mendukung, brrrr…dinginnya!!! Pules banget tidur. Makan malem, baru kita turun buat dinner. Sempet ktemu bule-bule, dari Perancis, ada yang ganteng juga tuh. Sayang udah ada “monyet” nya nempel. Xixi…. Malah kita sempet yang niru pesan menu makannya seperti mereka.

*****

Besoknya, karena kecape’an juga, kita males buat ngejar sunrise. Habisnya cuaca kan lagi mendung terus, ntar udah bangun pagi buta ngga’ dapet sun rise kan kecewa. Akhirnya kita tidur aja, dan ternyata udara pagi itu cerah! Hehe..yasud lah…emang bukan rejekinya. Lagian Gue udah merasakan liat sunrise yang keren di Bromo, mungkin rasanya sama aja.

Jam 8 pagi kita check out dari hotel, untuk melanjutkan perjalanan ke Semarang. Tadinya mau ke Solo dulu pengen liat air terjun d Tawangmangu, Cuma kayaknya badan ngga’ mendukung. Udah borring, sepertinya lama banget jauh dari peradaban. Ke pantai, ke gunung…sepi! Akhirnya Gue merindukan juga hiruk ikuknya kota Jakarta Rindu mall-nya, rindu bioskopnya, rindu jalan-jalan ke book store dan toko musik-nya, rindu nongkrong-nongkrong. Hehe… Akhirnya kita pilih untuk langsung ke Semarang aja, karena tiket kereta pulang udah kita pesan dari sana.

P.S.

Keputusan kita untuk ga jadi ke Tawangmangu sepertinya itu adalah salah satu petunjuk juga dari yang Maha Kuasa. Tak berapa lama kita sampai di Jakarta , dapat kabar kalo bencana longsor telah terjadi disana. Duh..ngeri juga, membayangkan kalo kita pas lagi disana gimana coba? Alhamdulillah..Segala puji bagi Allah, yang masih melindungi kita.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s